Preparation

Insya Allah liburan tahun baru ini saya mau ada acara, tapi berhubung ga enak kalau diomongin kemana-mana tapi tanggalnya aja belum pasti, jadi saya cuma bakalan nyampah hehe.

Preparation paling buat acara ini adalah fisik. Saya jadi mulai olahraga dikit-dikit. Tapi masa dong saya kemarin cuma peregangan doang sama lari di tempat 3 menit, badan langsung nyeri-nyeri. Saya jadi takut acaranya bakal ga berjalan dengan lancar, apalagi kalau melihat pengalaman sebelumnya. Semoga saya nanti bisa kuat dan ga ngerepotin yang lain aja deh.

Doakan aja acara liburan tahun baru saya berjalan lancar ya ehe ehe.

Sumpah Serapah

Dulu tiap hari saya berangkat kerja sekitar jam 7.10 pagi. Dan hampir setiap pagi itu pula lah saya tertakjub-takjub. Takjub pada betapa hampir setiap hari sepanjang perjalanan dari rumah menuju kantor, begitu banyak sumpah serapah terucap, baik secara lisan ataupun hanya di dalam hati. Memang tidak se-ultimate ja*nc*k dan kawan-kawannya, tapi ya begitulah.

Penyebabnya biasanya adalah karena pengendara kendaraan dan pemakai jalan lain yang asal-asalan. Kadang ada orang yang naik motornya terlalu pelan dan jalannya di tengah-tengah ngehalangin jalan aja saya jadi emosi, seperti yang dulu pernah saya tulis disini, temperamen saya makin gampang emosian dibanding dulu.

Sungguh ini entry yang merusak imej, tapi ya begitulah.

Ngomong-ngomong soal sumpah serapah, bulan Januari besok berencana buat nonton Stand-up Comedy Show-nya Bung Rindra alias @ponakannyaom yang bertajuk "Limit Break - Kumpulan Sumpah Serapah dari Rindradana. Acaranya tanggal 13 Januari tahun depan di Auditorium Abdurahman Saleh RRI Jakarta.

Kira-kira ada yang mau ikutan nonton juga ga ya?

Eh tapi tiket show yang malam kayaknya udah sold out. Kalau yang show sore sih tiketnya rencana mulai dijual tanggal 13 November besok. Bagi yang minat, pesan saya mohon dipersiapkan mentalnya, karena Bung Rindra ini terkenal rusuh banget tutur katanya.


....sungguh ini entry yang merusak imej.

Baca - Tulis

Dipikir-pikir sepertinya saya jadi jarang posting walau banyak yang pengen diceritain adalah karena sekarang saya sudah jarang baca. Saya jadi kekurangan referensi bagaimana menuliskan cerita saya dengan menarik, yah minimal bagi saya sendiri.

Haha sial, ketauan deh sampe dimana level kepenulisan saya.