Menyesatkan

Semalem tidur ga lebih dari 5 jam. Pagi-pagi bangun siap-siap buat nganterin mbakku yang nganterin anaknya renang ke SunCity Mall Sidoarjo. Acaranya sampe jam 12-an, sampe rumah cuma bisa istirahat bentar trus langsung berangkat lagi ke warnet. Sempet tidur sekilas sih, sekitar 20 menitan gitu, tapi tetep aja mata ga bisa bohong. Ngantuk sih enggak, cuma ini mata bawaannya mrecing-mrecing kesilauan minta merem sama punggung pegel-pegel.

Ya sudah. Cukup sekian mengeluhnya, haha.

Nah, sekarang cerita intinya. 
Acara renang ini di adain sekolah keponakanku Kiya. Untuk murid-muridnya memang sudah disediakan transportasi, konsumsi dan lain sebagainya dari sekolah, karena sudah dianggarkan dari biaya uang sekolahnya. Sedangkan orang tua murid atau sebut saja wali murid transportasinya ditanggung sendiri, ibu-ibu yang lain ada yang pada carter angkot - patungan gitu - tapi mbak ku lebih milih naik motor sendiri. Jadilah aku kemudian yang ketiban sampur untuk menjadi sopir. 

Berangkat jam 07.00. Mulanya aku beserta wali murid lain yang juga ngaterin anaknya pake kendaraan sendiri alias motor sendiri ngikutin bus yang dinaiki anak-anak dari belakang. Hanya saja berhubung jalanan pagi yang cukup padat karena berbarengan dengan jam nya orang berangkat kerja, sehingga mau ga mau motor kita-kita ini melaju lebih ke depan. Lama-kelamaan si bus makin ketinggalan aja, aku pun semakin malas menunggu. Akhirnya berbekal pengalaman dua kali ke daerah SunCity situ dan PeDe yang agak berlebihan aku pun memutuskan untuk berangkat duluan saja.

Motorku pun melaju, melewati Waru, Juanda, Gedangan dan masih terus lagi. Kurasakan perjalanan sudah cukup lama tapi kok belum sampai-sampai juga, aku jadi ragu pada ingatanku.

"Ni, ini ga kebablasan kan?"
"Lho, emang SunCity sebelah mana sih?Sebelum atau sesudah alun-alun?"
"Perasaan sih sesudahnya tapi ya ga tau juga."
"Kalau gitu ya belum."
"Iya ya, belum sepertinya," aku meyakinkan diri sendiri.

Aku meneruskan laju motorku. Sesekali aku menoleh ke belakang juga memperhatikan depanku, apakah ada wali murid lain juga, yang jika iya ku anggap aku tidak salah jalan. Lampu merah yang kukenal itu akhirnya tampak di depan sana. Ah, waktunya belok kanan ini, batinku. Berhenti sejenak di lampu merah itu, aku perhatikan sekeliling. Hei, ternyata banyak juga yang wali murid yang lain yang berbarengan menunggu lampu merah. Berati aku tidak salah. Ups! Tapi aneh! Kenapa wali murid yang lain posisinya dibelakangku semua ya? Jangan-jangan...Ah, tidak mungkin. Aku menepis kecurigaanku. Aku ga mau ke-GeEr-an. Aku lanjutkan menyetir. Yaaa dengan posisi aku yang berada paling depan di antara para wali murid itu.

Di pinggir pintu masuk ke SunCity untuk mobil aku menghentikan motorku. Aku berniat menunggu bus yang kupikir pasti tertinggal di belakangku, kan enak kalo masuknya bareng-bareng rombongan, lagipula izin masuk kolam pun ada pada guru-guru yang naik bus. Selain itu aku juga tak tahu letak kolamnya sebelah mana, jadi aku ingin mengikuti wali murid yang lain saja lah. Tanpa disangka wali murid lain yang berada di belakangku pun ikutan berhenti juga, di tempat yang sama dimana aku berhenti. Setelah aku lihat motor mereka, banyak yang lebih canggih, macam CS1 gitu yang seharusnya bisa lah ngelewatin aku. Tinggal wooosh..wooosh..wooosh..Tapi kok malah ngekor dibelakangku. Aku semakin curiga.

"Hei Ni, wali murid yang lain ini ga ngikutin aku kan? Mereka tahu dimana letak SunCity kan?"
"Wah ga tahu juga. Kenapa?"
"Gapapa, cuma aneh aja, kok kayaknya daritadi mereka ngikutin kita ya. Padahal aku kan ga tahu kolamnya sebelah mana, ntar kalo mereka ngikutin aku dan aku nyasar pada ikutan nyasar semua dong, haha."
"Iya ya, aneh juga. Iya mungkin, haha."

Semenit, lima menit, lima belas menit. Bus nya lama banget sih! Wali murid yang lain mulai gusar begitu juga aku tapi dengan kekhawatiran yang sedikit berbeda. Wali murid lain mungkin hanya gusar karena bosan menunggu lama, tapi aku disertai kekhawatiran bahwa aku salah tempat. Wali murid mulai menghubungi wali murid yang lain atau gurunya mungkin, entahlah. Agak lama kemudian seseorang berseru,"Hei busnya sudah di dalam dari tadi, anak-anak sudah pada berenang!"

Jegggerrr!! Jadi kita daritadi ini nungguin sapa coba??

30 Responses so far.

  1. Gaphe says:

    nah loo.. makanya pasang alarm atau gps yang bisa deteksi kalo udah nyampe *plaaak..

    hihihi.. ditinggalin ama yang lain, emang enaak?

  2. Ami says:

    Yeni.... Biasalah kalo miskomunikasi. Yang penting akhirnya berenang juga. Aku malah sering iseng menyesatkan diri biar tau jalan hahaha...

  3. Huda Tula says:

    hahaha..aku pernah mengalami kejadian serupa.
    tapi waktu itu aku yang ngekorin orang.

  4. lha gitu ya nggak nanya panitianya.. -.-"

  5. Aina says:

    yahaaaa..... yang penting masih ada waktu buat ikutan renang....biarpun telat gara2 nunggu yang gak jelas. hehe

  6. hoedz says:

    huahahahahaha ..
    satu lagi kekonyolan yang kau buat Yen ...

    kenapa gak langsung masuk aja ... nunggu di dalem .. gitu kan enak

  7. hahhaa....yen yen..ada-ada aja deh. udah lumutan nunggu begitu sia sia:D

  8. YeN says:

    @Gaphe: ditemenin orang2 yg ngikutin saya kok mas phe, hehe :p

    @Ami: cuma agak ga enak sama orang yg ngikutin saya, haha :p

    @Huda: hahaha, mengikuti orang yg salah :D

    @Adryan: saya malah ga tau panitianya. saya kn hanya sopir bukan wali murid :p

    @Aina: hahaha, tapi saya ga renang, cuma nungguin ajah

    @hoedz: lha wong saya ga tahu tempatnya om hoedz :p

    @Nova: lha iya mbak...ada-ada saja..

  9. pengalaman yang menarik menjadi penunjuk jalan yang nggak tahu tujuan.
    kalo ndak gitu ndak akan membekas diingatan

  10. YeN says:

    @Djangan Pakies: lha saya ga bermaksud jadi penunjuk jalan kang, mereka yg seenaknya ngikutin saya..haha

  11. OPI says:

    hhahhaa, yaelah, ada-ada nehh...padahal dah capek2 nunggu dan telah melalui berbagai halang rintang (halaah)..untung gak sampe nunggu sejam.. :D :D

  12. YeN says:

    @OPI: iya, untung ga lama2 banget :p

  13. weleh.. weleh.. itu namanya apes stadium akut mbak, hehe..

    lain kali pasti gak terulang, kalo gitu salam kenal dan salam follow deh mbak..

  14. YeN says:

    @Yudi: hahaha
    salam juga yah.. :)

  15. YeN says:

    sepertinya sama2 ngira kalo si bus ketinggalan, padahal udah duluan coz bus nya lewat tol -.-

  16. YeN says:

    @John: senang sekali sepertinya..

  17. Rawins says:

    hehehe ada ada aja..
    jadi inget dari soekarno hatta bengong nungguin panggilan boarding
    ngomel ngomel ke petugasnya kirain delay tanpa pemberitahuan
    ga taunya pesawat dah berangkat ke jogja

  18. YeN says:

    @Rawins: hahaha. lebih parah lagi itu sob.. :p
    sayang banget tiketnya yah..

  19. ma_dhan says:

    wakwakwakwa #ngakak deh
    jadi dari tadi ? haduh, sukur di kasi tau , kalo gak, tungguin tuh sampe berlumut :D haha

  20. Cyaam says:

    jegerrrrrr.... hahaha
    eh tapi nyasar kadang asik loh, seru aja nyasar bareng wali murid (niat menghibur)

  21. Fairysha says:

    hahaha....untung ga di damprat yah yen...:D

  22. YeN says:

    @ma_dhan: haha, begitulah dhan, untung saja.. :p

    @Cyaam: terima kasih, hehe^^

    @Fairysha: coba aja kalo berani..yang suruh mereka ngikutin aku sapa coba?hehe :p

  23. YeN says:

    halah bilang saja iya. pake kayaknya segala..haha

  24. wahahah, ngakak Yen.
    hadehhhhh, kek orang bego ya jadinya. Yang ditunggu malah dah renang,

  25. YeN says:

    lah iya jeng..hahaha :p

  26. Anonymous says:

    harga tiket masuk kolam renang giant sun city brp???

  27. YeN says:

    Kalo ga salah 15rb-an, tapi beda hari beda harga.kalo weekend sama hari besar lebih mahal..

Leave a Reply