Cerita E-ktp : Ini Ceritaku, Mana Ceritamu?

Pagi-pagi sampai di tempat kerja, kok keadaan sunyi senyap. Selidik punya selidik rupanya semua penghuninya sedang berangkat foto e-ktp. Saya jadi ingat kalau beberapa minggu lalu saya juga foto e-ktp, cuma bedanya saya dulu dapat jadwal foto di malam hari.

apa ini e-ktp?

Oh ya, cerita pemotretan e-ktp saya mungkin memang agak tidak biasa. Hari itu seharusnya saya ada jadwal untuk...emmm...sebut saja kuliah malam, tapi berhubung seleng bensin saya bocor saya jadi bolos (padahal emang males :P  ). Saya udah seneng aja pas bolos, berharap bisa mendapat waktu tidur ekstra, lupa kalau ada jadwal e-ktp. Pas jam 7, ibu saya pulang dari rumah kakak saya, mengingatkan kalau ada jadwal pemotretan dan mengacaukan impian saya untuk tidur -__ -

Dengan kondisi tangki bensin yang hampir kosong karena selang bocor, sekitar jam 8 saya berangkat ke kecamatan bersama ibu, itupun setelah beratus kali diingatkan dan diyakinkan kalau pemotretan tidak bisa dilakukan lain hari. Saya sampai di kecamatan dalam kurang lebih15 menit perjalanan menggunakan motor. Beruntung saya bertemu beberapa tetangga saya yang kebetulan juga dapat giliran foto, sehingga saya dan ibu  ada teman ngobrol.

Sudah menjadi sebuah rahasia umum, bahwa antrian e-ktp bisa sangat membunuh. Ya, membunuh jiwa-jiwa yang bahagia. Diceritakan bahwa antriannya kadang bisa sampai berjam-jam padahal hanya untuk pemotretan dan sidik jari yang cuma memakan waktu 15 menit-an. Rupanya memang itu pula lah yang terjadi pada saya. Bayangkan saja, saya baru dapat giliran foto setelah menunggu selama hampir 5  jam. Tepat sekali. Saya dapat giliran foto pada jam 1 malam.

Sudah wajah aneh akibat bibir yang lagi sariawan, ditambah ngantuk berat yang melanda, entah akan jadi seperti apa foto saya nanti. Yang lucu itu kejadian pas bikin foto mata, entah foto retina atau apa ya itu saya kurang tahu, yang jelas mata kita seperti di foto gitu lah. Pas alatnya dipasang petugasnya bilang, "Matanya di melototin ya mbak.."Saya pun berusaha me-melototkan mata yang sudah ngantuk ini."Kurang melotot mbak", suruh petugasnya. Saya berusaha lebih melotot lagi."Kurang mbak. Itu yang sebelah kiri masih kurang, yang kiri matanya lebih melotot lagi", suruh petugasnya lagi.Aku langsung menyahut, "Hah? Mana bisa mas? Gimana caranya mas melototin mata cuma sebelah doang coba??""Haha, iya. Udah kok mbak, udah", kata petugasnya kemudian.

Setelah selesai semua, saya bergegas pulang. Sialnya motor saya mogok karena kehabisan bensin. Tapi rupanya Tuhan masih menyayangi hambanya penuh dosa ini *halah. Tetangga saya yang tadi ngantrinya tepat di depan saya, rupanya nungguin saya, dan akhirnya saya ditolongin buat beli bensin di tengah malam buta itu. Terima kasih Pak Gde dan Bunda Ance :)

Begitulah cerita e-ktp saya. Kalau anda, sudahkah anda bikin e-ktp?

8 Responses so far.

  1. kunjungan ..
    salam sukses selalu ..:)

  2. ktpku mati.. =.="
    disuruh buat ortu, tapi masih males, tentunya seribet diatas.. atau bahkan lebih ribet

  3. iwan says:

    haha..ngebanyangin melototin mata sebelah...^^

  4. hahaha, tukang tidur ya.

    e-ktp saya blm jadi2 tuh rupanya...

  5. aku sih udah
    cuma belum dapet

  6. YeN says:

    @outbond: selamat berkunjung :)

    @Arif: emang kamu belum bikin ektp?

    @iwan: o.O

    @Yus: mungkin gara-gara fotomu dikira rusak yus :P

    @Iskandar: ya sama

  7. Huda Tula says:

    bru tw ada yang namanya e-ktp...--"

  8. YeN says:

    yaah..sampeyan kemana aja mas..hehe

Leave a Reply