Kisah Sedih di Hari Senin


Kemarin sore saya dapat kabar sedih. Salah satu keponakan saya, lebih tepatnya anak dari salah seorang sepupu saya, dikabarkan meninggal dunia. Karena infeksi paru-paru. Namanya Fayyaza Nadhira Darmawan yang masih berumur 23 bulan.

Sepulang kerja saya berangkat melayat ke rumah saudara saya itu. Biasanya kalau pergi ke rumah saudara, saya selalu ditemani ibu atau kakak saya, tapi kali itu saya berangkat sendiri. Sewaktu saya sampai disana saya disambut salah seorang sepupu saya lain, lalu dipersilahkan duduk di teras, lalu saudara saya masuk ke dalam. Saya merasa agak aneh. Tak lama, ayah dari Ayya muncul, dan dengan agak kaget berkata..
"Loh gimana sih X (saudara yang menyambut saya tadi) ini? Wong YeN gini loh.. Ayo YeN sini masuk aja."
Rupanya sepupu saya yang tadi mengira saya adalah tamu/teman dari orang tua almarhum. Menjadi Yang Terlupakan lagi. Satu lagi orang yang lupa saya.

Saya memang termasuk pendiam, tapi kalau sudah acara melayat sendiri begini, bikin saya lebih pendiam lagi. Saya ga berani tanya soal meninggalnya kenapa dan bagaimana. Abisnya ga lucu kan kalau nanti pas baru tanya aja saya udah nangis-nangis, sedangkan orang yang kena musibah justru udah terlihat mulai kuat. Dulu sewaktu ada ayah teman saya yang meninggal pun begitu. Sampai-sampai aku ga bisa jawab persisnya meninggal karena apa pas ditanyain sama ibu dirumah.

Syukurlah kemudian ada budhe yang menceritakan semuanya pada saya. Semoga keluarga yang ditinggalkan Ayya diberi ketabahan. Amin.


14 Responses so far.

  1. semoga diberi kekuatan dan kesabaran....

    ditunggu kabar baik setelahnya y ^^

  2. inna lillahi wa inna ilaihi rojiun

  3. f4dLy :) says:

    Kadang kalau pendiam juga gitu, tidak semua orang akan mengenal kita.... Senasib soalnya (kita sama2 pendiam)

  4. innalillahi wa inna lilahi rojiunn, semoga fay di berikan tempat yang terbaik yaa mbak :D

    Pendiem banget, wong kopdar ajah diem ajah lho :D

  5. amin...
    turut berduka, semoga keluarga yang ditinggalkan bisa ikhlas dan tabah :)
    aku gtw km pendiam, kan blm prnah ketemu.

  6. YeN says:

    iya niar. amin..

    ah niar buka kartu aja nih :P

  7. YeN says:

    hehe ketemu yuk jeng :D

  8. kacho says:

    Yang namanya memberitakan berita duka itu memang selalu nggak enak.

    Kadang, kita gak ingin dikasihani, atau orang lain jadi sedih karena berita itu. Kadang juga kita gak berharap "komentar2 miring" yang tidak dibutuhkan.

    Jadi serba salah memang. Kadang jadi pingin cenderung nyembunyiin aja. Tapi, kalau memang harus disampaikan, mau gmn lagi?

Leave a Reply