Rambak Ajaib


Seperti yang kalian tau, sekitar dua mingguan ini saya dapat giliran buat jaga stand, gantian sama temen saya. Dih sok populer banget ya saya haha

Singkat cerita, suatu hari ada yang membawakan kami 2 bungkus plastik kerupuk rambak. Pertama kali aku menjumpai rambak itu, salah satunya sudah dalam keadaan terbuka, paling tidak sudah sekitar 1 hari rambak itu dibiarkan terbuka. Walau begitu saat saya periksa ternyata rambak itu masih renyah, saya makan lah kemudian sebagian. Dan sisanya saya biarkan dalam plastik yang terbuka itu

Esok harinya, bungkus yang terbuka itu masih disana dengan isinya yang tanpa saya sangka rupanya masih renyah. Baiklah, sebelum keburu melempem beneran saya habiskan saja rambak yang sudah terbuka itu.

Seperti yang saya bilang tadi, saya jaga stand-nya gantian dengan teman saya, selang-seling masing masing dua hari. Maka Dua hari kemudian setelah saya menghabiskan rambak itu saya jaga stand lagi. Kali ini saya temui sebungkus kerupuk rambak yang tertinggal sudah dalam keadaan terbuka lagi, seperti bungkus yang satunya waktu dulu itu. Jadi kalau tidak 2 hari, maka setidaknya sudah sehari rambak itu dibiarkan dalam keadaan terbuka. Saya periksa. Wow! Rambak ini juga masih renyah. Saya makan lah rambak itu sebagian. Hal yang sama terjadi keesokan harinya.

Tiga hari kemudian, karena ada hari raya Idul Adha giliran jaga saya jadi agak mundur, saya agak heran mendapati kerupuk rambaknya masih ada dan tampak tak berkurang. Lebih heran lagi karena rambak itu masih sama renyahnya seperti saat pertama kali bertemu.

Hmmm this is weird.

Kembali ke dugaan awal sejak mendapati rambak itu masih renyah di bungkus pertama, saya makin yakin kalau rambak ini pasti ada apa-apanya. Sesuatu yang tidak bagus. Mungkin berbahaya. Ya sudah, tak perlu lama lagi saya ambil rambak itu lalu saya makan. Satu, dua dan tiga.. Lumayan..

Untuk beberapa hal kadang memang saya tidak pikir panjang. Saya lapar.


17 Responses so far.

  1. lama nggak makan rambak, kirimin dong Yen :P

    jarang2 ya ada krupuk yg dibiarin terbuka ttp renyah, hmmm. Btw, jaga stand apa sih? lg ada pameran kah?

  2. ini makanan favoritku kalo di kapal (dulu)

  3. Enny Law says:

    wew, kok bs kayak gitu yah -__-"
    rasanya tetep enak?

  4. wah dipost juga @.

    oh.. rupanya seperti itu toh..rambak itu -_-

  5. ooh ini namanya rambak toh?

  6. sekarang sudah banyak ditemukan produsen makanan yang memberikan formalin/borax dan zat pengawet lainnya kedalam makanan produksi mereka, agar tetap awet dan renyah...jangan-jangan termasuk rambak ajaib tersebut :)

  7. Huda Tula says:

    hmm.. jadi curiga. jangan-jangan di situ ada kamera tersembunyi. kamu dijadikan objek penelitian tertentu. hehehe

  8. 3 hari lagi kamu sakit perut loh Yen, siapa tahu tetap renyah krn pakai boraks :D

  9. YeN says:

    haha itu aja dibeliin orang jeng :P

    iya jeng, jaga stand pameran :)

  10. YeN says:

    mungkin ada pengawetnya en. rasanya sih tetep enak kayak biasa

  11. YeN says:

    mengherankan. baru tau bentuknya rambak? kayaknya rambak ada dimana-mana deh

  12. YeN says:

    emangnya selama ini kamu kira namanya apa nuel?

  13. YeN says:

    iya om, kalo liat acara investigasi di tipi2, semuanya pake formalin/borakx dkk om
    saya juga curiganya gitu sih, tp laper, yaudah dimakan aja :P

  14. YeN says:

    Wow! dugaan yang keren, aku sampe ga terpikir sampai sana *cari kamera tersembunyi*
    hahahau

  15. YeN says:

    enggg kok berasa kayak disumpahin gini yah -_-
    saya juga curiga dia pake pengawet om

Leave a Reply