Saya dan Naskah Lomba Pertama


Masih ingat soal tentang saya mau ikutan lomba cerpen? Kalau ga ingat, baca aja disini.

Sekedar info, hari ini adalah hari terakhir penerimaan naskah ke redaksi. Jika dihitung dengan waktu pengiriman naskah dari surabaya ke jakarta, maka seharusnya kemarin adalah batas maksimal buat saya mengirimkan naskah lomba tersebut. Lalu apakah saya sudah mengirimkan naskah?

Jawabannya sudah. Nggg, ga ada yang peduli juga sih sebenernya, tapi biar saya ceritain sesuatu. 

Cerpen saya baru berhasil saya tambahin pas malam sebelumnya, itu pun cuma sebagian intro aja. Besoknya, begitu nyampe tempat kerja saya langsung ambil posisi buat ngetik. Udah niat banget buat magabut hari itu, secara deadline udah tinggal beberapa jam aja. Bahkan saking pengen fokusnya ngetik nih, saya dengan agak sopannya ngusir temen sebangku saya buat berangkat SO ke ITC cepet-cepet. But life is never flat, biar udah dikondisikan sebaik apapun tetep selalu ada aja cobaannya. Yang pengen minum lah, yang pengen pipis lah, yang laper lah, yang sakit perut lah. Eh tapi yang terakhir ini beneran loh, kemaren sehabis makan siang perut saya malah sakit. Entah kenapa. Dugaan saya sih, karena gugup, eh grogi, emm pokoknya yang semacam itulah.

Setelah sepagian ngetik, saya istirahat sebentar buat makan terus beli-beli materai dan CD, syarat buat pengiriman naskah. Tanggal tua begini bikin saya miris banget buat ngeluarin isi dompet (padahal duit saya ga ditaruh di dompet :P ), belum nanti nge-print-nya. Pedih.

Jam 4 sore-an, naskah saya paksa-paksain buat jadi. Pokoknya ceritanya tamat, apapun yang terjadi. Abis itu saya langsung nyari tempat buat nge-print. Tapi rupanya cobaan belum berhenti, file naskah saya gagal terus buat di burn ke CD, mana udah ga ada waktu dan uang lagi buat beli CD lain. Akhirnya saya pasrah. CD-nya saya kirimin kosong aja gitu. Pas udah di ekspedisi, mbaknya bikin saya makin pasrah, katanya kemungkinan nyampe naskahnya di jakarta itu besok malam yang mana udah bukan jam kantor lagi. Saya jadi ga yakin naskah saya bakal keterima.


Udah terlanjur basah, nyemplung aja sekalian. Naskah tetep saya kirim. Semoga bisa keterima dan menang. Amin.



Jempol


Masih agak sakit gara-gara kemaren tanding Tekken 5 sama sepupu dan keponakan saya. Tapi keliatannya akan semakin membaik dan tidak sampai berlanjut jadi cantengan. Hmmm, ini baru namanya totalitas.

Karakter andalan saya adalah Lee Chaolan. Saya suka jurus tendangan kaki kirinya yang bisa beruntun sampe dobel 5 kali. Saya juga suka kalimat yang dia katakan saat sehabis menang tanding, kalau ga salah begini kalimatnya.

You need to fight with more class

Uh, kalimat itu keren banget menurut saya. Oh ya, tadinya saya kira Hwoarang adalah karakter yang tidak terkalahkan, tapi ternyata Lee (baca: saya) bisa menang mudah dari Hwoarang, bahkan sampe perfect tanpa balasan. Kayaknya ini tergantung skill pemainnya juga sih (baca: saya jago mainnya). Dih, omongan saya udah kayak gamer sejati aja nih, padahal masih cupu haha

Akhir kata, kalau kalian tipe orang sepertiku, hati-hati dengan jempolmu ya saat main Tekken :D


Makan Siang





Terinspirasi postingannya mbak Syam
Selamat Makan!!!


Kedutan


Sudah beberapa bulan ini kelopak mata saya cukup lumayan sering mengalami kedutan. Sebenernya ga cuma di kelopak aja sih, cuma paling sering di daerah situ. Kebanyakan di kelopak mata sebelah kiri, tapi nanti sewaktu-waktu ganti yang sebelah kanan. Pernah juga di bawah mata kiri ataupun kanan. Alis juga pernah. Nggg dimana-mana deh, pokoknya rata-rata di daerah sekitar mata gitu. Kemudian iseng-iseng saya googling. Di sebuah situs yang saya temukan, dikatakan seperti ini :


1. .......
2. .......

7. Kedutan pada alis mata kanan akan berbahagia tetapi terlebih dulu mengalami kesusahan.
8. Kedutan pada alis mata kiri akan bertemu dengan keluarga
9. Kedutan pada kelopak mata kanan atas akan mendapat keuntungan
10. Kedutan pada kelopak mata kiri atas akan bertemu kekasih
11. Kedutan pada kelopak mata kanan bawah akan bersedih

89. .......
90. .......
sumber terselubung.blogspot.com


Karena yang paling sering saya alami belakangan ini di kelopak mata kiri atas, saya baca dong yang nomer sepuluh. Disitu ditulis akan bertemu kekasih katanya. Heuheu padahal saya lagi dicuekin, jangankan bertemu, ngajak ngobrol aja ga bisa. Kekasihku mengabaikanku.

Pembaca : Berarti artinya engga pas dong?
YeN : Yea, lumayan..
Pembaca : Lalu yang salah info di website itu atau kamu dan kekasihmu?
YeN : Yang salah kalian lah, karena percaya aja kalo saya percaya sama beginian hahhaha *dikeplak rame-rame*

Baiklah sebelum kalian semakin tersesat karena membaca entri ini, silahkan langsung saja menuju kesini untuk tahu penyebab kedutan yang sebenarnya.

Sampai jumpa. Selamat malam.




Force Myself


Tidak.. Saya tidak sedang memaksa atau menyiksa diri saya sendiri kok. Tidak dalam artian negatif.

Ini tentang cerpen.

Saya benci mengakui ini, tapi galau memang seringkali membuat kita jadi terinspirasi, termasuk dalam pembuatan cerpen. Berminggu-minggu lalu, saya galau (ukh!), dan kemudian terinspirasi untuk menulis sebuah cerpen. Maka langsung saja saya tulis, walau masih agak kurang detil dan kasar. Tadinya mau saya publish di blog ini. Tapi beberapa waktu kemudian saya dapat info kalau Femina sedang mengadakan lomba cerpen dan cerber. Saya jadi kepengen coba ikutan.

Masalahnya untuk ikutan lomba itu panjang naskah saya harus 6-8 halaman, sedang naskah saya panjangnya cuma 4 halaman aja. Secara hitungan matematika ini gampang banget. Tinggal nambahin tulisan basa-basi sepanjang 2 halaman, beres! Tapi faktanya sampai detik ini naskah itu belum ada penambahan yang berarti. Ada aja alasan sehingga ga jadi-jadi buat nerusin.

Deadline lomba tinggal dua mingguan lagi. Saya harus paksa diri saya. Yea, force myself.