Saya dan Naskah Lomba Pertama


Masih ingat soal tentang saya mau ikutan lomba cerpen? Kalau ga ingat, baca aja disini.

Sekedar info, hari ini adalah hari terakhir penerimaan naskah ke redaksi. Jika dihitung dengan waktu pengiriman naskah dari surabaya ke jakarta, maka seharusnya kemarin adalah batas maksimal buat saya mengirimkan naskah lomba tersebut. Lalu apakah saya sudah mengirimkan naskah?

Jawabannya sudah. Nggg, ga ada yang peduli juga sih sebenernya, tapi biar saya ceritain sesuatu. 

Cerpen saya baru berhasil saya tambahin pas malam sebelumnya, itu pun cuma sebagian intro aja. Besoknya, begitu nyampe tempat kerja saya langsung ambil posisi buat ngetik. Udah niat banget buat magabut hari itu, secara deadline udah tinggal beberapa jam aja. Bahkan saking pengen fokusnya ngetik nih, saya dengan agak sopannya ngusir temen sebangku saya buat berangkat SO ke ITC cepet-cepet. But life is never flat, biar udah dikondisikan sebaik apapun tetep selalu ada aja cobaannya. Yang pengen minum lah, yang pengen pipis lah, yang laper lah, yang sakit perut lah. Eh tapi yang terakhir ini beneran loh, kemaren sehabis makan siang perut saya malah sakit. Entah kenapa. Dugaan saya sih, karena gugup, eh grogi, emm pokoknya yang semacam itulah.

Setelah sepagian ngetik, saya istirahat sebentar buat makan terus beli-beli materai dan CD, syarat buat pengiriman naskah. Tanggal tua begini bikin saya miris banget buat ngeluarin isi dompet (padahal duit saya ga ditaruh di dompet :P ), belum nanti nge-print-nya. Pedih.

Jam 4 sore-an, naskah saya paksa-paksain buat jadi. Pokoknya ceritanya tamat, apapun yang terjadi. Abis itu saya langsung nyari tempat buat nge-print. Tapi rupanya cobaan belum berhenti, file naskah saya gagal terus buat di burn ke CD, mana udah ga ada waktu dan uang lagi buat beli CD lain. Akhirnya saya pasrah. CD-nya saya kirimin kosong aja gitu. Pas udah di ekspedisi, mbaknya bikin saya makin pasrah, katanya kemungkinan nyampe naskahnya di jakarta itu besok malam yang mana udah bukan jam kantor lagi. Saya jadi ga yakin naskah saya bakal keterima.


Udah terlanjur basah, nyemplung aja sekalian. Naskah tetep saya kirim. Semoga bisa keterima dan menang. Amin.



17 Responses so far.

  1. sukses yah yen, semoga keterima dan menang :)

  2. kacho says:

    Waw...
    Akhrx.
    Senasib ama lombaq yg t'akhr :p

  3. kacho says:

    Waw...
    Akhrx.
    Senasib ama lombaq yg t'akhr :p

  4. YeN says:

    amin. makasih mbak syam :)

  5. YeN says:

    heuheu kenapa komennya dua

  6. apa gunanya kamu kirim CD kosong hah..!?!
    kesalahan yang tidak bisa ditolerir..

    seharusnya kamu berusaha lebih keras lagi..!

  7. YeN says:

    iya T.T
    tapi semoga redaksinya mau repot2 minta kirim ulang naskahnya via email yang aku cantumin #ngimpibanget

    harusnya saya berusaha lebih keras lagi

  8. rahasia dari sebuah kemenangan adalah persiapan,
    beruntunglah kita adalah orang-orang yang tidak mempercayai apa itu "beruntung", "mujur", "nasib baik", "kebetulan", dll..

    walau yang seperti itu ada, tapi yakinlah itu hanya nol koma berapa persen.. untuk apa beraharap pada yang nol koma, mending pada yang real, jelas, nyata 100% mujarab dapat menyembuhkan lemah syahwat, #hah..?

  9. Yen kira2 apa yg terjadi ketika cd itu dibuka? :D

  10. YeN says:

    tapi sepertinya saya orang yang sering mengandalkan apa itu yang namanya 'beruntung', 'nasib baik','mujur' dan 'kebetulan' bang. gimana dong..?

  11. YeN says:

    ga terjadi apa-apa om. palingan yang buka pasang muka troll face -.-

  12. YeN says:

    wah saya ga pernah ikutan nge-band bang

  13. makanya kamu coba mulai sekarang,
    kebetulan saya lagi nyari drummer progressive metal..

  14. YeN says:

    wah anda sedang mujur bang, kebetulan sekali suara saya memang sangat merdu. boleh lah dicoba :D

  15. saya bilang drummer, bukan vocalist.. -_-"

  16. YeN says:

    wah jadi serius ini sampeyan mau nge-band? boleh deh saya yang pegang drum

Leave a Reply