Lampu Sorot


Pada kendaraan bermotor seperti sepeda motor, mobil, truk dan sebagainya, kalau saya tidak salah, selalu memiliki 2 macam lampu depan. Pertama lampu jarak dekat/lampu pendek/dim yang biasanya nyalanya mengarah ke bawah/jalan dan yang satunya adalah lampu jauh/lampu sorot/beam.

Saya rasa sebagian besar orang akan sepakat kalau saya bilang, penggunaan lampu sorot lebih nyaman daripada lampu untuk jarak dekat pada kendaraan yang kita kendarai. Alasannya tentu saja karena lampu sorot bersinar lebih terang dan memiliki jangkauan penerangan yang lebih luas, sehingga memungkinkan bisa melihat jalanan dengan jangkauan yang lebih luas pula.

Tapi pernah tidak kalian memikirkan bagaimana efeknya terhadap pengguna jalan yang lain, lebih khususnya pengendara motor yang datang dari arah berlawanan saat kalian berada di jalan dua arah. Percayalah itu menyebalkan. Bahkan kadang sangat menyebalkan...

Jalanan menuju ke rumah saya kebetulan agak gelap dan juga dua arah. Penerangan jalannya pada malam hari ada, tidak sampai terang benderang begitu sih, tapi cukuplah sebenarnya. Cuma saya suka sebel kalau harus berpapasan dengan kendaraan yang pakai lampu sorot. Sepeda motor aja sih ga terlalu bermasalah, tapi kalau sudah mobil apalagi truk.. jangan salahkan saya kalau nanti saya tabrak. Mereka ga tahu apa kalau lampu mereka itu bikin silau banget, saya kan jadi ga bisa lihat jalanan. Malah yang lebih nyebelin lagi udah pake lampu sorot untuk membutakan mata kita, mereka yang datang dari arah berlawanan itu jalannya ngambil ke tengah sampai makan bagian jalanan kita.



Orang dibikin ga bisa lihat jalanan, trus bagian jalan kita juga diambil, trus kita harus milih jalannya kayak gimana coba???

Yah, saya akhirnya cuma bisa pasrah dengan meminggirkan motor seminggir yang saya bisa, kadang-kadang karena iseng dan ga tahan, sambil merem juga. Lha wong merem  ga merem sama aja ga bisa lihat jalan. Ya toh?


8 Responses so far.

  1. kenapa tidak di tes dulu mana yang lebih keras kalau saling berhantaman,
    kamu dan sepeda motormu atau mobil itu,
    cause we never know right?

  2. yang hatinya lebih besar ngalah aja :)

  3. Huda Tula says:

    kalo saya pas naik motor, kadang malah jadi iseng sendiri mainin lampunya. gatel aja ni tangan ngeklak-ngklik. :)). tapi kalo lagi pake sepeda saya juga sangat terganggu hehehehe

  4. keren sampe wani sambil merem -___-"
    kalau aku mengistilahkan mereka yg berbuat demikian itu adalah orang2 yang sombong, aku juga sebel kalo papasan sama lampu yang bikin silau gitu

  5. YeN says:

    sebenernya sih mau gitu, cuma fans-fans saya pada ngelarang :))

  6. YeN says:

    tapi saya belum pernah ngukur hati seseorang..pake alat apa sih?

  7. YeN says:

    kadang-kadangnya palingan cuma sekali jeng wkwkwk

Leave a Reply