Darah

Semalam telunjuk saya teriris pisau. Yeaa ini penting banget, jadi kebayang kan segimana jagonya saya pakai pisau. LOL

Tapi bukan itu intinya, yang mau saya omongin disini adalah soal darahnya. Manusia normal kalau jarinya keiris normalnya akan berdarah kan? Nah yang selama ini saya selalu heran adalah kenapa saya engga?
Oke, sebenarnya saya berdarah juga sih, tapi cuma sedikit, bahkan terkadang kudu dipencet dulu biar darahnya keluar (Tsaah orang macam apa yang malah justru pengen berdarah). Begitu juga waktu keiris semalam, darah yang keluar bener-bener sedikit, disentuh aja ga nempel darahnya. Malah awalnya saya kira ga berdarah, cuma kemudian muncul merah-merah gitu di bagian yang teriris, udah gitu doang.

Kalian pembaca yang cerdas, beberapa dari kalian pasti berkesimpulan barangkali luka saya kurang dalam, kurang parah, makanya darah yang keluar tidak banyak.

Nah, ini nih kebiasaan yang salah dari orang-orang. Mereka anggap sebuah luka yang tidak berdarah maka itu artinya lukanya tidak parah. Padahal mau berdarah ataupun engga, kalau sakit mah ya tetep aja sakit banget. Bahkan bisa jadi yang ga berdarah itu malah lebih sakit. Seperti patah hati misalnya.. #eh

Sebagai bukti kalau pendapat di atas tadi salah, dulu pernah telunjuk saya ketusuk jarum mesin jahit. Tembus dari bagian kiri sampai bagian kanan telunjuk kiri saya (untungnya ga kena tulang ataupun kuku). Udah ga mungkin kurang dalam kan? Udah tembus ini. Hasilnya, darah yang keluar itungannya dikit banget, dapat 5 menit udah ga keluar lagi. Saya sampe sayang sama tisu yang dipake ngelap darahnya, cuma kena setitik, bikin mubazir aja. 

Ini beda banget kalau dibandingin sama ibu saya. Pernah jari ibu saya keiris pas masak, ibu saya santai aja ngelanjutin masak, ga tau darahnya udah heboh nempel kemana-mana. Katanya sih ini karena ibu saya punya penyakit tekanan darah tinggi, jadi kalau luka berdarah suka banyak dan lama berhentinya.

Nah, melihat kasus ibu saya itu saya jadi ber-hipotesa. Bisa jadi saya berdarahnya sedikit karena tekanan darah saya rendah, kebalikan dari ibu saya. Cuma saya ga yakin, secara saya suka makan daging, lebih sering makan yang asin daripada yang manis dan yeaa termasuk sering makan makanan yang bikin orang sakit darah tinggi lah. Maka kemungkinan ini pun saya abaikan dulu.

Bertahun-tahun saya bertanya-tanya, apa gerangan penyebab yang sesungguhnya. Sampai kemudian saya nonton film tentang zombie, mereka bilang zombie itu ciri-cirinya begini..


kelihatannya manusia, tapi bukan.

mereka tak punya perasaan. mereka tak berdarah.

Errr...saya langsung introspeksi diri dong. Saya bertanya pada diri saya sendiri, apa mungkin saya zombie? #korbanfilm

Baiklah, mari kembali ke realita. Hipotesa barusan rasanya fiksi banget deh. Lagian cantik-cantik begini kan saya juga masih punya perasaan. Perasaan lapar, haus dll. *disambit sendal

Akhirnya saya memilih percaya sama apa yang dibilang guru SD saya dulu. Guru saya dulu bilang, darah sukar membeku itu adalah akibat kekurangan vitamin K. Nah, sepertinya saya kebalikannya. Darah saya terlalu mudah membeku karena kebanyakan vitamin K. Kamu~ #eaaa #UUG

NB: kalo beneran ada yang tahu penyebabnya boleh dong kasih tau di komen :P


2 Responses so far.

  1. Yen kalau kamu donor darah, darahnya keluar ga? :D

  2. YeN says:

    wah belum pernah tuh yo

Leave a Reply