Kopdar Halal Bihalal dan Launching Trilogi kebangkitan


Hari Minggu tanggal 25 Agustus kemarin, saya menghadiri undangan dari Pakdhe Cholik. Dalam undangan disebutkan bahwa hari itu akan digelar 2 acara sekaligus, dan ternyata memang begitulah kenyataannya. Acara utamanya terdiri dari kopdar halal bihalal blogger lintas platform dan kemudian yang paling ditunggu dan cetar membahana yaitu peluncuran buku Trilogi Kebangkitan oleh Pakdhe Cholik.

Acaranya diadakan di RM Bu Cokro yang terletak di Jl. Dharmahusada. Saya sempet kagum sama Jl. Dharmahusada ini, karena sewaktu menelusuri jalanannya, rupanya disana itu banyak sekali rumah makan dan restoran yang pakai nama ibu-ibu. Ada Bu Kus, Bu Rudy, Bu Indra, Bu Kris, Bu Yul dan lainnya. Saya jadi curiga ini jalan daerah kekuasaan geng ibu-ibu. Tapi ngomong-ngomong, dari sekian banyak warung eh restoran ibu-ibu itu ga ada restoran dengan nama Bu Yen. Ya iyalah saya belum punya restoran dan masih belum jadi ibu-ibu haha.

Oke, kembali ke leptop!

Saya sampai di TKP sekitar jam 10 lebih gara-gara keasyikan ngerjain kerjaan di kantor, kebetulan saya kerja dulu paginya dan langsung berangkat ke acara ini. Keadaan di lokasi udah ramai, udah ada Niar dan mbak Yuni dkk. Trus saya juga dapat kenalan baru, mbak Asmi dan mbak Rahmah dan pak Insan Robbani dan...masih banyak lagi.

Acara dibuka dan kemudian dipandu oleh Pakdhe sendiri. Ditemani cemilan yang enak-enak, saya dengan khusyuk menyimak apa yang dikatakan oleh pakdhe di depan,sementara beberapa blogger lain sibuk motret-motret. Sebenernya saya mau ikutan motret juga, tapi kamera saya lupa dicas, jadi cuma sempat eksyen motret-motret bentar doang tapi hasilnya blur semua karena buru-buru takut kameranya mati haha.

Tapi tenang, saya berhasil minta foto dan minjem kamera ke mbak Asmi. Ini dia..

Pakdhe saat membuka acara
sumber: ngopy dari kamera mbak asmi (araaminoe)

Setelah dibuka, acara halal bihalal pun resmi berlangsung. Kita dikenalkan satu sama lain, disebutkan namanya dan juga daerah asalnya. Ada yang datang dari Sidoarjo, Gresik, Pasuruan bahkan dari Jogja juga. Kalau dari Surabaya sih udah ga usah ditanya lagi.

Usai kenal-kenalan, acara dilanjutkan dengan peluncuran Trilogi Kebangkitan. Namanya saja sudah trilogi, maka sudah pasti terdiri dari 3 buku yang masing-masing berjudul Puisi Enam Tiga, 63 Cermin, dan Dari 63 menuju 1. Soal urutannya, saya lupa nanya ke Pakdhe, tapi rasanya masing-masing buku bisa dinikmati secara terpisah kok.

Pakdhe saat launching Trilogi Kebangkitan
sumber: ngopy dari kamera mbak asmi (araaminoe)

Trus kenapa judulnya ada bau-bau angka 63 semua?

Jawaban paling sederhananya sih buku ini diterbitkan salah satu latar belakangnya adalah untuk merayakan ulang tahun Pakdhe yang kini sudah menginjak 63 tahun. Untuk mengetahui makna angka spesial 63 dalam buku ini, tentu kalian harus beli dan baca sendiri dong yaa.. :)

Acara launching Trilogi kebangkitan ini kemudian dimeriahkan dengan pembacaan puisi dan cerita yang ada dalam buku, serta ada juga sahabat blogger yang memberikan tanggapannya mengenai diluncurkannya ketiga buku tersebut.

Kalian tahu apa yang paling saya suka dari launching ini? Itu adalah ada goodie bag-nya sodara-sodara! Dan kalian tahu isinya apa? Yap, 3 buku Trilogi Kebangkitan, lengkap. Haha naluri gratisannya saya langsung muncul nih.

sumber: ngopy dari kamera mbak asmi (araaminoe)


Setelah acara launching berakhir, kita lanjut ke bagian paling favorit, yaitu makan-makan. Sayangnya saya ga punya foto pas makan-makan apalagi motret makanannya. Ga sempet. Saya terlalu sibuk makan, enak-enak sih..haha

Sebelum acara resmi ditutup, kami melakukan do'a bersama yang dipimpin oleh blogger yang dari Jogja, duh saya lupa namanya, pokoknya beliau dipanggil Pak Ustadz hehe. Maafkan ya, saya lumayan pelupa sama nama orang apalagi kalo ketemu langsung banyak orang kayak gitu.

Begitulah kemudian acara resmi ditutup. Semoga kapan-kapan kita bisa bertemu kembali dan menyambung silaturrahmi. Dan semoga acara ini dapat memberi manfaat dan keberkahan bagi semua. Amin.

Foto Bareng
Sumber: abdulcholik.com


4 Responses so far.

  1. masih ada nama satu resto di dharmahusada yang tertinggal yaitu Rmh makan Bu Yenny... hihihihi.

    senang bisa kenal dgn mbak Yenny...
    oh ya nama ustadznya saya kasih tau tapi jangan bilang siapa2 namanya Ustadz Akhmad Muhaimin Azzet

    Salam

  2. RM Bu Rudy lebih yahud lagi di jalan yg sama:)
    Pak Ustaz Azzet kecepetan jd ga sempat kenalan, hehe.
    Dalam goodie bag ada salad buah juga Mbak selain buku.

    Makasih laporannya.

  3. YeN says:

    senang bisa kenalan dengan pak insan robbani juga :)
    terima kasih udah dikasih tau nama pak ustadznya hehe, kalo nama njenengan siapa sih.. #lupa

  4. YeN says:

    sampeyan bilang gitu bukan karena namanya sama kan? sampeyan mas rudy kan? wkwkwk
    iya, agak kecepetan, jadi kurang nyantol di ingatan namanya hehe
    betul2, salad buahnya enak

    sama2..

Leave a Reply