Kertas Sobek


Dulu pas jaman SD kalo saya lagi marah, bete, sumpek dan sebangsanya saya suka nyoret-nyoret dikertas coret-coretan sampai kertasnya penuh dengan coretan benang kusut. Nyoretnya pun ga dengan lemah lembut kayak kalau pas lagi nulis, tapi dengan segenap perasaan dan sepenuh hati dan sekuat tenaga haha. Kalau sudah penuh gitu trus kertasnya saya sobek kecil-kecil, ya kecil-kecil banget, kadang sampai udah ga bisa disobek lagi. Setelah udah ga bisa disobek lagi kertasnya saya kumpulin trus saya buang ke tempat sampah.

Entah kenapa sesudah ngelakuin itu perasaan bete saya jadi hilang, yahh minimal berkurang lah..
Saya pikir hal seperti ini bisa dibikin jadi terapi. Karena menyobek-nyobek kertas macam gini butuh kesabaran, dan bisa mengalihkan fokus kita dari hal yang tidak disuka. Dan coret-coretnya bisa jadi alternatif untuk menumpahkan perasaan, yaahh daripada emosi trus ngebacok orang kan? :p

Menginjak SMP, SMA dan selanjutnya rasanya saya udah jarang ngelakuin hal begini. Tapi kalian tahu, sekarang ini malah jadi kerjaan saya di kantor wkwkwk




Harusnya yang beginian sih pake paper shredder ya :)

2 Responses so far.

  1. Aku juga sama kayak kamu.. Sampai sekarang juga masih...

  2. YeN says:

    Maksudnya sama-sama suka nyobekin kertas ya nuel?
    Tos dulu lah..haha :D

Leave a Reply