Confession : Tumpangan

Sewaktu masih SMA dulu, saya tinggal di sebuah rumah susun yang agak jauh dari peradaban. Satu-satunya angkot yang bisa saya tumpangi sampai depan gang, harus ngetem dulu minimal setengah jam di terminal, nunggu penumpang penuh. Maksimalnya? Saya pernah nunggu dari jam 2 siang, maghrib baru bisa sampe rumah -..-

Suer!

Saya pernah nunggu bareng bapak-bapak yang kerja di perkapalan. Dia pernah kerja ikut BUMN sampai perusahaan asing. 3 jam bapak itu cerita, dari mulai awal karier sampai kehidupan dia waktu itu yang udah pensiun dan punya 2 orang anak laki-laki. Istrinya udah almarhum dsb dsb. Bisa kali kalau waktu itu aku disuruh nulis biografinya. LOL

Karena tingkat penyia-nyiaan waktu yang sudah tidak dapat ditolerir lagi itulah, maka kemudian saya putuskan untuk naik angkot lain yang tempat turunnya agak lebih jauh. Saya kudu jalan kaki lagi sebelum sampe rumah. Yahh kira-kira 500meteran lebih-lebih dikitlah. Sebenernya ga terlalu jauh kalau dijalani dengan tubuh yang fit dan hati yang lapang. Tapi kondisi pulang sekolah yang sudah capek dan sumpek suka bikin saya menggerutu. Apalagi kalau liat orang naik sepeda motor/mobil ngebut lewat disamping saya, terlebih lagi yang jok belakangnya kosong. Saya seringnya menggerutu gini, “Dih, songong banget tuh orang-orang, ga ngeliat apa ada cewek manis capek-capek jalan sendiri. Kasih tumpangan kek! Malah ngebut-ngebutan..”

Ujung-ujungnya saya janji sama diri saya sendiri, kalau suatu hari nanti saya udah bisa nyetir motor dan kemudian nemu orang yang lagi jalan dan keliatan butuh tumpangan, bakal langsung saya kasih tumpangan. Namun seringnya jalan hidup itu ga selurus penggaris butterfly. Saya harus mengaku dosa, janji saya susah untuk saya penuhi secara total.

Sekarang sudah hampir 3 tahun saya bisa nyetir sepeda motor, tapi orang yang udah saya kasih tumpangan belum ada sejumlah hari dalam setahun. Jauh!

Pernah ngeliat ada anak SD jalan kaki, sementara dalam jarak cukup jauh itu ga akan ada sekolahan SD, karena itu adalah jalan pintas melewati sawah, kuburan dan empang. Begonya saya malah ga nawarin tumpangan gara-gara takut telat. Beberapa kali juga pernah ada bocah-bocah usia sekitar SMP minta tumpangan waktu di pinggir jalan, tapi saya malah diem dan lewat begitu saja gara-gara takut. Apalagi setelah baca pesan berantai di facebook yang katanya suka ada tindak kejahatan dengan modus minta tumpangan.

Dan di atas semuanya, yang suka bikin saya ragu buat ngasih tumpangan adalah saya perempuan. Ga bisa segampang itu.. 

Ini juga yang bikin saya kadang malah menolak tumpangan. Dulu itu, setelah menggerutu, ternyata kemudian sempat beberapa kali ada yang nawarin tumpangan, tapi saya malah takut. Kalo saya diculik gimana coba? Apalagi kalo yang nawarin mas-mas mencurigakan, secara saya manis gini *dilempar sendal*, jadi akhirnya malah saya tolak. Kemudian saya bingung,  ini sebenernya yang songong siapa udah dikasih tumpangan malah nolak. LOL

Haha..coba aja kalau saya laki-laki, mungkin hidup ga akan serumit ini.

4 Responses so far.

  1. okelah yen kamu perempuan,
    ada yang perlu dikawatirkan?
    (itu kaliamat halus untuk menyatakan, memangnya ada yang selera yen?)
    ups, maap..!

  2. Enny Law says:

    maklum sih perempuan itu emang beresiko tinggi dilecehkan
    jadi mending sih jalan dari pada dibawa lari orang :D

  3. Kitto says:

    Pingin berubah jadi laki2? :p

  4. YeN says:

    @Yudi: hahahaha masa saya harus bilang ada dan itu adalah sampeyan? :)))

    @Enny: begitulah en.. :)

    @Kitto: unggg ini lebih dari sekedar itu. bukan itu esensi utamanya.

Leave a Reply