Tentang Sebuah Nama : Gilang

Pengalaman dan kenyataan hidup yang dihadapi ataupun ditemui seseorang dalam hidupnya bisa sangat mempengaruhi mindset-nya dalam berpikir, dalam bagaimana dia memandang dan menghadapi suatu permasalahan.

Secara spesifiknya lagi, beberapa kejadian dan peristiwa mampu memberi arti atau mengubah arti sesungguhnya dari sebuah kata menjadi hal lain yang berbeda atau tampak sama sekali tak ada hubungannya. Kecuali kalau kamu sudah melihat atau mengetahui peristiwa apa yang terjadi dibalik itu.

Hal ini terjadi pada saya. Sampai saat ini, saya merasa seseorang yang memiliki nama Gilang haruslah orang yang tampan. Padahal tentu saja di dunia ini tidak ada peraturan yang mengharuskan nama Gilang hanya boleh dimiliki oleh orang yang tampan. Tapi itulah yang ada di otak saya. Saat SMA dulu pernah ada kakak kelas yang namanya Gilang, saya langsung penasaran liat mukanya. Begitu tau dia ga seberapa ganteng, saya langsung ngerasa dia harus ganti nama LOL.

Dulu waktu SD saya belum aneh begini. Ada temen saya namanya Gilang, tapi saya sama sekali ga ingat seperti apa mukanya, bisa jadi saya memang ga pernah tahu mukanya dan hanya dengar namanya dari teman-teman. Saya biasa aja.

Keanehan ini terjadi setelah SMP. Gara-gara ada mas-mas yang saya taksir namanya Gilang.

Tentu saja Gilang yang satu ini ganteng. Matanya itu yang bagus sekali. Baru hari pertama saya masuk sekolah sebagai murid pindahan dan saya langsung jatuh cinta gara-gara matanya. Matanya menurut saya bukan tajam tapi bagus. Ya. Bagus sekali. Bulu matanya juga lentik. Dan setelah saya amati senyumnya juga manis dengan gigi gingsul. Daaaaann.....yang terpenting lagi adalah dia jabrik! Saya lemah sama rambut jabrik.

Pokoknya intinya dia ganteng.

Lalu apa sekarang saya masih cinta? Engga. Tapi ga cinta  ga lantas membuat penilaian saya berubah. Di mata saya dia waktu SMP tetap ganteng. Yang kemudian membuat otak saya jadi aneh, sehingga mengharuskan orang bernama Gilang supaya berwajah ganteng.

Jadi buat kamu yang punya nama Gilang, good luck ya, semoga kalian semua ganteng. Kalau engga, maka jangan lupa sholat jumat, biar ganteng wkwk.

Punch Your People

Ga sengaja kemarin ngobrolin soal game sama temen, trus dia komentar gini, "kamu kalo mainannya kok detektip banget gitu sih, pantesan sering pusing. Mainan kalo ga yang bikin jutek macam flappy bird malah main yang mikir. Cari game yang bisa melepas emosi gitu kek.."

"Melepas emosi gimana?"

"Ya tembak-tembakan atau tinju-tinjuan. Yang bisa dikasih foto mantan gitu mungkin..buat ditinju.."

"Hahahaha.."

Dari situ saya jadi kepikiran buat nyari. Eh ternyata beneran ada game yang bisa dipasangi foto mantan buat ditinju! Judulnya "Punch Your People".


  


Yang keren dari game ini adalah foto orang yang kamu jadikan bakal dirubah ke dalam bentuk 3D yang hampir kayak asli, tapi dengan syarat fotonya harus seperti ini.





ini salah satu foto yang saya pake sebagai victim(orang yang ditinju)

kemudian foto dianalisa

Hasilnya nanti jadi gambar kepala yang bisa gerak-gerak. Matanya juga bisa gerak. Dan ada suaranya ehem-ehem gitu.


hasil setelah diubah aplikasi. tinggal ditinju.

Kemudian senjata yang bisa kamu pakai buat menganiaya juga ga cuma tinju tanganmu doang. Ada pisau, pistol dan lainnya. Tinggal pilih kamu mau jadi psikopat model apa. Saya udah coba pake foto mantan. Hasilnya lumayan real sepertinya. Saya tinju dikit tapi kemudian saya ga tega. Saya coba pake pisau dikit, cuma satu sayatan trus langsung buru-buru saya tutup aplikasinya. Ga sampai hati saya nyakitinnya. Ngeri. Hiii~

Saya ga rekomendasi game ini sih. Kecuali kamu berniat buat jadi psikopat macam Hafitd dan Sifa, pasangan yang udah tega sekongkol ngebunuh Sara mantan pacarnya si Hafitd. Saya sendiri kemungkinan ga berani pake, kecuali cuma buat ngeliatin mukanya secara 3D heuheuheu.

Btw mantan saya bukan Kang Young Gul ya.

Quote #2

Para pembaca perlu menyadari bahwa kejadiannya tidak mungkin berbeda, dan memberinya nama lain adalah sesuatu yang mustahil.

- Nikolai Gogol, The Overcoat