Akhir Yang Baik

"Sayang aku mau mandi dulu nih. Udahan dulu ya telponnya, Ntar dilanjutin lagi."

"Hmm yaudah deh..ntar aku telpon lagi ya."

"Iyaa.."

"Yaudah, aku sayang kamu."

"Aku juga sayang kamu.

"..."

"..."

"Kok belum ditutup?"

"Hihihi kan yang nelpon kamu..harusnya kamu duluan yang nutup telponnya.."

"Kamu dulu aja deh yang nutup.."

"Ga mau ah.. Kamu aja.."

"Kamu.."

"Kamu.."

"Kamu."

"Kamu."

"Yaudah deh, aku tutup ya..dadagh.."

"Yahhh ditutup... eh tapi bener juga sih ditutup, kalau engga pasti aku ga jadi-jadi mandi haha."

Sambil masih senyum-senyum, aku bersiap untuk mandi. Handuk, baju ganti, dan shampo sudah siap, lalu dengan semangat aku segera menuju kamar mandi. Ini kejadian langka, biasanya aku paling males buat mandi, apalagi sehabis pulang kerja begini. Tapi ternyata begitu sampai kamar mandi dan nyalain lampu..Jegerrr!

Lampunya mati sodara-sodara.

Untung aku punya lampu cadangan. Jadi langsung saja aku ambil kursi trus aku panjat buat ngeganti lampu. Yahh gitu deh resiko tinggal sendiri, biarpun cewek tetep kudu manjat-manjat sendiri. Rupanya sekalipun udan manjat kursi, langit-langit kamar mandiku masih masih ketinggian, aku harus jinjit dulu baru bisa pegang lampunya. Aku putarlah lampu itu kemudian..

"ASTAGHFIRULLAH!!!", aku menjerit.

Aku tersetrum -..-
Karena posisiku memutar lampu tadi sambil berjinjit, ternyata tanpa sadar aku menarik lampu itu, yang mengakibatkan body-nya terlepas dari bagian yang menempel di colokan lampu. Kebetulan sekali ada kawat yang jadi mencuat lalu menempel ke tanganku. Kebetulan lagi, tadi aku lupa mematikan saklar listriknya. Dan mungkin juga kebetulan, waktu itu belum takdirnya aku mati.

Waktu itu aku bersyukur sekali tidak mati. Pertama, karena aku masih pengen ditelpon kamu hihi. Kedua, apa kerennya coba mati di kamar mandi?! Udah sendiri pula dirumah. Jangan-jangan nanti setelah seminggu baru mayatku ditemukan. Hih, naudzubillah!

Tapi kalau dipikir sekarang, mungkin ada baiknya dulu mati. Pertama, kalimat terakhir yang aku ucapkan waktu itu cukup keren. Kedua, yang aku tau saat itu kamu masih sayang aku. Hmm terdengar seperti khusnul khotimah buat aku.

Hhahah dangkal sekali.

Nb: bagian kesetrumnya itu berdasarkankisah nyata. Berhati-hatilah saat mengganti lampu. Matikan saklar terlebih dahulu.

Rabun

Kapan hari di awal bulan Februari, saya bolos kerja gara-gara telat bangun. Buat yang udah lama kenal saya sih hal yang kayak begini udah ga ngagetin lagi. Cuma masalahnya, selama-lamanya saya kenal sama perusahaan tempat saya kerja, mereka ga akan ngebolehin saya bolos tanpa alasan jelas tanpa dapat surat peringatan. Maka demi mendapatkan surat dokter, saya iseng periksa di puskesmas. Kebetulan belakangan itu kepala saya sering sakit.

Setelah diperiksa, ternyata tekanan darah saya tinggi. Dokternya curiga masa iya sakit kepala yang saya derita itu diakibatkan oleh darah tinggi? Karena belum yakin itulah saya cuma diberi obat anti nyeri dan disuruh kontrol 3 hari kemudian. Kabar baiknya, saya berhasil dapat surat dokter supaya ga dapat SP. Kabar buruknya, saya jadi beneran sakit, sial.

3 hari kemudian saya balik ke puskesmas lagi buat kontrol. Hasilnya pertama bikin lega, tekanan darah saya sudah ga tinggi lagi. Sepertinya benar dugaan saya 3 hari lalu, tekanan darah jadi tinggi gara-gara main flappy bird sewaktu nunggu antrian LOL. Yaaa tapi itu yang pertama adalah kabar baiknya. Berikutnya adalah kabar buruknya, dokternya nyuruh supaya periksa mata karena siapa tahu sakit kepala saya ini disebabkan oleh mata minus, dan buruknya lagi kalau ternyata mata saya ga minus saya disuruh coba periksa ke dokter syaraf. Ini weleh banget. Kayaknya penyakit saya makin serius aja. Dan selain itu saya jadi bingung dong mau milih opsi mata rabun atau sakit syaraf aja? Dan hei, bukannya mata minus itu juga sebenarnya adalah sakit syaraf juga?? Weleh, ini benar-benar weleh banget.

Tapi yang namanya saya sekarang ini sibuk banget ya (#prettt), dan saya masih ngerasa penglihatan saya baik-baik saja (baca: ga rela kalau ternyata mata saya minus), maka saya ga periksa dan membiarkan keadaan berjalan sebagaimana biasanya saja. Sampai suatu hari..

Perusahaan saya ikut acara jobfair di Bursa Kerja ITS (BKI) Maret kemarin. Kebetulan waktu itu saya lagi jaga stand jobfair ketika kemudian saya melihat ada mas-mas manis di kejauhan. Lama saya wajah mas-mas itu, makin lama saya merasa makin aneh. Iya, makin lama saya makin sadar ternyata wajah mas-mas itu tampak buram di mata saya. Pertanyaannya!! Bagaimana bisa saya bilang wajah mas-mas itu manis padahal mata saya ga bisa ngeliat jelas??

Oke, itu becanda. Pertanyaan sesungguhnya, ini gimana ceritanya mata saya jadi berasa rabun begini? :'(

Sekitar seminggu kemudian saya periksa mata, dan hasilnya mata saya memang rabun. Bukan minus tapi silinder. Waktu periksa pertama katanya mata saya silinder 1. Pemeriksaan kedua, katanya silinder 0,5. Pemeriksaan ketiga, yang hasilnya sekarang fix udah saya jadiin kacamata adalah silinder 0,75.

Kembali ke pertanyaan tadi. Gimana ceritanya mata saya bisa jadi rabun begini? Bisa jadi silinder begini?
Apa karena kebanyakan nangis pas kangen kamu?
Apa karena kebanyakan baca chat-chat lama pas kangen kamu??
Apa karena kelamaan browsing-browsing buat stalking pas kangen kamu???
Atau karena kelamaan ngeliat layar hape buat liat foto pas kangen kamu????

Hahaha semua hipotesanya drama banget. Alasan paling masuk akal yang bisa saya pikirkan saat ini, penyebabnya adalah karena kebanyakan ngoreksi tes kraeplin yang rajin aku kerjain supaya lupa kalau lagi kangen kamu.. #eaaa #tetepdrama #LOL