Ramadhan

Ramadhan sebentar lagi tiba. Kayaknya besok udah hari terakhir bulan sya'ban deh. Secara perhitungan awam saya sih sabtu udah puasa, tapi yaa ga tahu lagi deh kalau salah, mending kalian nunggu keputusan sidang Isbat pemerintah aja deh. Saya juga kok.

Well, ngomong-ngomong soal ramadhan, biasanya orang-orang muslim akan menggambarkan dirinya senang karena ramadhan tiba. Setidaknya begitu yang saya lihat di televisi dan socmed. Anehnya, saya malah takut.

Iya. Saya takut.

Mengurus SIM C di Satpas Colombo Surabaya (Bag II. Final)

Entri ini adalah lanjutan dari entri sebelumnya.

Ini cerita lanjutan dari proses pembuatan sim saya. Seperti yang biasanya, saya yang jago nelat ini kembali nelat dalam proses lanjutan sim kali ini. Ujian teori ulang yang seharusnya saya jalani 2 minggu dari ujian teori pertama berlangsung, yaa sekitar bulan oktober gitu, malah baru saya jalani 3 bulan kemudian tepatnya di bulan januari.

Kali ini saya datang ditemani teman saya. Begitu sampai lokasi, saya tinggal mengumpulkan kertas nilai ujian yang gagal kemarin untuk dipakai mengantri, kebetulan waktu itu saya ga perlu nunggu terlalu lama untuk mengantri. Lalu bagaimana hasil ujiannya?

Saya girang banget bisa lulus, walau nilainya cuma 63. Rasanya waktu keluar ruang ujian pengen loncat-loncat terus aja gitu, tapi saya tahan takut dikira pocong jadi-jadian. Oya sory saking senengnya saya sampe lupa motret kertas hasil ujiannya.

Sehabis lulus ujian teori, sesuai prosedur yang ada, saya langsung berangkat ke tempat ujian praktek. Nah nungguin ujian praktek ini yang lumayan lama. Saya ga tahu apa yang bikin lama, secara lapangannya kosong aja gitu, ga ada yang make. Mereka lagi ngurusin administrasinya dulu kali ya?

Jujur, di bagian ujian praktek ini saya sempat melihat ada beberapa kecurangan. Bahkan akhirnya saya terpaksa ikut juga. Yaa daripada ga lulus, jauhnya itu loh brohh..

Satu hal yang saya heran. Ujian praktek itu bukannya bisa ngulang sampe 3 kali pada 1 kali ujian kan ya kalo ga salah? Saya kemarin cuma dikasih kesempatan 1 kali doang. Trus padahal ada orang-orang sebelum tes kita bisa nyoba dulu latihan, mana? Aku kemarin sama sekali ga dikasih kesempatan latihan. Padahal kan kalau ujian praktek pake motor orang yang kondisinya pasti beda sama motor kita sendiri tapi cuma dikasih 1 kali jalan dan ga ada nyoba2nya, bakal banyak gagalnya. Apalagi kalau motor ujiannya ga enak buat dipake. Repot kan? Ga fair. Ah tauk lah, bisa jadi ini cuma karena saya sebel terpaksa ikutan curang di ujian praktek :|

Dari ujian praktek, saya diminta untuk bayar biaya pembuatan SIM. Karena saya bikin SIM C maka biayanya adalah 100ribu. Setelah itu saya mengantri di tempat foto, sambil bawa semua berkasnya. Nah disini ini yang lagi-lagi nunggunya lama bukan main. Mulai saya masih cantik, trus aus, trus beli es teh, trus sampe es teh nya abis giliran foto saya masih belum juga. Begitu dapat giliran juga gitu, tetep dusel-duselan, berebut buat foto duluan. Nih foto antrian fotonya..




berkas-berkasnya

Abis foto, nungguin kartu sim nya jadi. Lumayan lama juga ini. Proses pemanggilan agak kacau. Speakernya kurang asik. Urutannya juga kacau. Masa ya pas nanya pertama, dibilangin “iya mbak, tunggu aja, ntar kalau sudah jadi bakal dipanggil”. Oke, karena saya masih paham ucapan bahasa indonesia, ya akhirnya saya tunggu sampai dipanggil. Mulai dari nunggu dengan manis sampai pura-pura manis, masih ga dipanggil juga, akhirnya saya tanya lagi.

“Pak atas nama Yenny Hamida sudah jadi?”

Si bapak kemudian mengecek kartu satu per satu, sambil saya bantuin nyari juga akhirnya ketemu kartu sim nya, trus bapaknya bilang gini, “Wah yang ini sih sebenernya udah jadi dari tadi mbak”. Rasanya kayak pengen berubah jadi super seiya trus ngobrak-abrik kantor samsat LOL.

Semua selesai dan saya beranjak pulang saat jam sudah menunjukkan waktu sekitar pukul 3. Pulang. Makan. Lalu tepar. Tapi seneng, udah ga perlu paranoid kalau ada polisi hehehh.

Sekian.


Marah

Kamu jangan marah ya

Aku mau bilang sesuatu
Kamu tahu, aku suka saat kamu marah
Soalnya kamu tidak marah saat marah
Maksudku..
Marahmu tidak seperti marahnya mereka
Saat kamu marah aku bisa lihat ketabahanmu
Saat kamu marah aku bisa lihat kesabaranmu
Saat kamu marah aku bisa lihat sayangmu
Itu sebabnya aku pilih kamu

Eh ini sebenernya aku pengen kamu marah atau engga sih? LOL

Quote #3

Merendahkan diri adalah sombong dengan cara yang lain.

- Billy Gilang, @gilang_billy

Ramen Sho-Gun

Setelah capek berenang (baca entri sebelumnya), saya mampir ke royal plaza. Iseng aja sih, sekalian jalan. Tadinya ga niat beli makanan berat karena kita udah makan bakso yang mangkal di depan sport center, tapi rupanya berenang cukup menguras energi teman saya sehingga dia laper lagi dan pengen beli makan lagi. 

Keliling-keliling akhirnya kita nemu stand ramen. Pertama sih tertarik karena murah. Ramen original cuma dibanderol 9ribu rupiah aja yang porsi kecil, dan.. duh lupa harga porsi besarnya. Pesanlah kemudian teman saya itu, saat itulah kebenaran terungkap. Rupanya harga ramen yang dibanderol itu beneran cuma mie-nya aja, ga pake topping, jadi isinya terdiri dari mie + kuah + irisan telur rebus + gorengan kulit ayam. Topping yang disediakan disana sementara ini ada Ajitama (telur jepang) harganya 3ribu, ayam teriyaki harganya 4ribu, nori harganya 2ribu, bawang putih (bisa minta mentah atau yang sudah digoreng) harganya 2ribu. Temen saya akhirnya pesen ramen pedas porsi kecil yang harganya 10ribu + nori dan bawang putih. Saya? Ga beli, masih kenyang bakso dan beli kentang. 

Pesanan pun datang, biar ga beli saya tetep ikut icip-icip dong.. dan saya berani bilang ini ramen paling enak yang pernah saya icipin selama ini. Kuahnya itu loh, rasa ayamnya.. *pok pok pok pok* #ehh. Temen saya aja, yang biasanya kalau makan sering ga habis, kali ini sampai ga rela ninggalin kuah yang tersisa LOL. Dan yang spesial, waktu itu ada mas-mas jepangnya juga. Awalnya sih saya kira pemiliknya.

Abis makan, dan window shopping bentar, kita pulang. Saya sih udah bertekad sabtunya mau balik lagi buat makan disitu.

---

Sabtu, teman yang saya ajak janjian ternyata ga bisa dateng, yaudah aku ajak 2 pacarku aja mumpung malam minggu juga kan. Ternyata pas banget ada mas jepang yang aku kira pemiliknya itu ngasih voucher gratis Ajitama ke aku di deket eskalator, trus dia bilang ‘konichiwa’ juga..aaakkkkkk!!! Mau aku jadiin pacar ke 7 ndak mas? *dikeplak

Oke, kembali ke ramen. Saya yang dari awal udah niat buat beli makin semangat setelah dapet voucher. Saya langsung menuju  stand dan pesan 3 ramen, saya cobain semua toppingnya. Kesimpulannya menurut saya yang paling enak ya nori dan kulit ayamnya (tapi kulit ayam ga dijual dink). Lalu ternyata saya ga terlalu suka bumbu teriyaki. Terakhir, saya masih ga ngerti apa bedanya Ajitama sama telur rebus biasa LOL.





Secara keseluruhan enak deh. Seperti yang saya bilang di awal tadi, saya berani bilang ini ramen paling enak dari ramen lain yang pernah saya icip. Dan kalian tahu, saya dapat 3 voucher Ajitama lagi setelah beli 3 ramen itu. Lumayanlah, bisa buat makan bareng 2 pacar lainnya hihihi

Kolam Renang Muslimah Al-Hikmah

Disini ada yang suka berenang ga? Saya sih suka, walau cuma bisa berenang gaya ngambang. Tapi masalahnya saya ga mau pake baju renang, lantaran ga nyaman kalau harus pake baju seksi-seksi di kolam renang umum. Yaa..selain saya ga punya juga sih. Eh tapi jadinya bener lah, karena ga suka maka akhirnya ga punya. Oke, lupakan.

Jadi sebenernya disini saya mau cerita soal kolam renang khusus perempuan. Sebenernya udah banyak yang nulis soal kolam ini, tapi rata-rata udah lama postingannya, makanya sekarang saya pengen nulis juga :P
Hari Kamis lalu saya diajakin seorang temen saya berenang di kolam renang khusus perempuan ini. Dia udah lama banget pengen renang, tapi kesulitan karena dia berkerudung. Nama kolamnya Al-Hikmah Sport Center. Lokasinya ada di komplek sekolah Al-Hikmah, karena emang ini fasilitas olahraga milik sekolahan Al-Hikmah, Griya Kebonsari Elveka V.

Kolam renang ini buka tiap hari. Kalau pagi khusus untuk perempuan dan kalau siang khusus untuk laki. Sewaktu saya datang kemarin, yang untuk perempuan mulai jam 07.30 – 12.30 lantaran tanggal merah. Kalau hari biasa cuma sampai jam 12.00 doang. Untuk tiket masuknya lumayan mahal sih, 30ribu. Tapi saya rasa itu cukup setimpal, karena kolamnya bagus, kamar gantinya cukup bersih, dan kita udah dapat kantong plastik untuk baju kotor serta loker terkunci untuk meletakkan barang-barang. Lalu kalau kalian ingin pakai hair dryer, saya lihat ada colokannya juga. Kabar-kabarnya sih dulu disediain, tapi karena ada yang hilang jadinya sekarang ga disediain lagi. Sayang sekali.

Yang spesial dari kolam ini adalah kalian tetap harus pakai baju renang muslim. Jadi kalau laki-laki celana renangnya ga boleh yang kayak celana dalam, kudu celana pendek. Dan kalau perempuan, lengan dan kaki tetap harus tertutup serta pakai penutup kepala. Paling bagus sih pakai baju renang muslimah aja, tapi kemarin saya pakai kaos lengan panjang aja gapapa kok, tetep pakai celana panjang dan penutup kepala tapinya. Eh tapi beneran saya dan temen saya kemaren itu berasa kayak orang paling norak disana. Udah satu-satunya yang ga pake baju renang muslimah, kita juga satu-satunya yang berenang heboh disana. Padahal ada beberapa anak kecil dan remaja disana, dan juga ibu-ibu kaya, tapi rasanya tak terdengar ada tawa keceriaan disana. Cuma kita doang yang ketawa-ketawa gara-gara balapan renang ga jelas. Ini antara kita yang childish atau emang dasarnya norak LOL.

Kolam renangnya juga adem karena ada atapnya, jadi ga perlu kuatir gosong. Secara keseluruhan kolam renangnya oke, kelemahannya cuma satu. Yaitu kedalamannya fix cuma 1,3 meter. Ga ada yang lebih cetek dan ga ada yang lebih dalem. Ohya selain kolam renang, sport center ini juga menyewakan tempat untuk badminton juga loh!





Jadi gimana, ada yang berencana ngajakin saya berenang? :D