Mengurus SIM C di Satpas Colombo Surabaya (Bag II. Final)

Entri ini adalah lanjutan dari entri sebelumnya.

Ini cerita lanjutan dari proses pembuatan sim saya. Seperti yang biasanya, saya yang jago nelat ini kembali nelat dalam proses lanjutan sim kali ini. Ujian teori ulang yang seharusnya saya jalani 2 minggu dari ujian teori pertama berlangsung, yaa sekitar bulan oktober gitu, malah baru saya jalani 3 bulan kemudian tepatnya di bulan januari.

Kali ini saya datang ditemani teman saya. Begitu sampai lokasi, saya tinggal mengumpulkan kertas nilai ujian yang gagal kemarin untuk dipakai mengantri, kebetulan waktu itu saya ga perlu nunggu terlalu lama untuk mengantri. Lalu bagaimana hasil ujiannya?

Saya girang banget bisa lulus, walau nilainya cuma 63. Rasanya waktu keluar ruang ujian pengen loncat-loncat terus aja gitu, tapi saya tahan takut dikira pocong jadi-jadian. Oya sory saking senengnya saya sampe lupa motret kertas hasil ujiannya.

Sehabis lulus ujian teori, sesuai prosedur yang ada, saya langsung berangkat ke tempat ujian praktek. Nah nungguin ujian praktek ini yang lumayan lama. Saya ga tahu apa yang bikin lama, secara lapangannya kosong aja gitu, ga ada yang make. Mereka lagi ngurusin administrasinya dulu kali ya?

Jujur, di bagian ujian praktek ini saya sempat melihat ada beberapa kecurangan. Bahkan akhirnya saya terpaksa ikut juga. Yaa daripada ga lulus, jauhnya itu loh brohh..

Satu hal yang saya heran. Ujian praktek itu bukannya bisa ngulang sampe 3 kali pada 1 kali ujian kan ya kalo ga salah? Saya kemarin cuma dikasih kesempatan 1 kali doang. Trus padahal ada orang-orang sebelum tes kita bisa nyoba dulu latihan, mana? Aku kemarin sama sekali ga dikasih kesempatan latihan. Padahal kan kalau ujian praktek pake motor orang yang kondisinya pasti beda sama motor kita sendiri tapi cuma dikasih 1 kali jalan dan ga ada nyoba2nya, bakal banyak gagalnya. Apalagi kalau motor ujiannya ga enak buat dipake. Repot kan? Ga fair. Ah tauk lah, bisa jadi ini cuma karena saya sebel terpaksa ikutan curang di ujian praktek :|

Dari ujian praktek, saya diminta untuk bayar biaya pembuatan SIM. Karena saya bikin SIM C maka biayanya adalah 100ribu. Setelah itu saya mengantri di tempat foto, sambil bawa semua berkasnya. Nah disini ini yang lagi-lagi nunggunya lama bukan main. Mulai saya masih cantik, trus aus, trus beli es teh, trus sampe es teh nya abis giliran foto saya masih belum juga. Begitu dapat giliran juga gitu, tetep dusel-duselan, berebut buat foto duluan. Nih foto antrian fotonya..




berkas-berkasnya

Abis foto, nungguin kartu sim nya jadi. Lumayan lama juga ini. Proses pemanggilan agak kacau. Speakernya kurang asik. Urutannya juga kacau. Masa ya pas nanya pertama, dibilangin “iya mbak, tunggu aja, ntar kalau sudah jadi bakal dipanggil”. Oke, karena saya masih paham ucapan bahasa indonesia, ya akhirnya saya tunggu sampai dipanggil. Mulai dari nunggu dengan manis sampai pura-pura manis, masih ga dipanggil juga, akhirnya saya tanya lagi.

“Pak atas nama Yenny Hamida sudah jadi?”

Si bapak kemudian mengecek kartu satu per satu, sambil saya bantuin nyari juga akhirnya ketemu kartu sim nya, trus bapaknya bilang gini, “Wah yang ini sih sebenernya udah jadi dari tadi mbak”. Rasanya kayak pengen berubah jadi super seiya trus ngobrak-abrik kantor samsat LOL.

Semua selesai dan saya beranjak pulang saat jam sudah menunjukkan waktu sekitar pukul 3. Pulang. Makan. Lalu tepar. Tapi seneng, udah ga perlu paranoid kalau ada polisi hehehh.

Sekian.


7 Responses so far.

  1. Enny Law says:

    ternyata Yen baru punya SIM yah.
    Aku kira udah pernah. Sekarang SIM gak bisa nyogok kyk dulu :D
    Kokoku ujian SIM gagal mulu

  2. YeN says:

    iya en, januari kemaren baru bikin. soal nyogok masih bisa sih en.. tapi emang sekarang udah banyak berkurang

  3. curangnya apa?Kan kalau ujian praktek langsung ketahuan?

  4. Udah gak pake alat simulator ya?

  5. Apa di satpas colombo skrg sudah tidak memakai alat simulator untuk tes nya ya sis?

  6. YeN says:

    setahu saya pas awal tahun 2014 ini bikin sih udah ga pake

Leave a Reply