Ramen Sho-Gun

Setelah capek berenang (baca entri sebelumnya), saya mampir ke royal plaza. Iseng aja sih, sekalian jalan. Tadinya ga niat beli makanan berat karena kita udah makan bakso yang mangkal di depan sport center, tapi rupanya berenang cukup menguras energi teman saya sehingga dia laper lagi dan pengen beli makan lagi. 

Keliling-keliling akhirnya kita nemu stand ramen. Pertama sih tertarik karena murah. Ramen original cuma dibanderol 9ribu rupiah aja yang porsi kecil, dan.. duh lupa harga porsi besarnya. Pesanlah kemudian teman saya itu, saat itulah kebenaran terungkap. Rupanya harga ramen yang dibanderol itu beneran cuma mie-nya aja, ga pake topping, jadi isinya terdiri dari mie + kuah + irisan telur rebus + gorengan kulit ayam. Topping yang disediakan disana sementara ini ada Ajitama (telur jepang) harganya 3ribu, ayam teriyaki harganya 4ribu, nori harganya 2ribu, bawang putih (bisa minta mentah atau yang sudah digoreng) harganya 2ribu. Temen saya akhirnya pesen ramen pedas porsi kecil yang harganya 10ribu + nori dan bawang putih. Saya? Ga beli, masih kenyang bakso dan beli kentang. 

Pesanan pun datang, biar ga beli saya tetep ikut icip-icip dong.. dan saya berani bilang ini ramen paling enak yang pernah saya icipin selama ini. Kuahnya itu loh, rasa ayamnya.. *pok pok pok pok* #ehh. Temen saya aja, yang biasanya kalau makan sering ga habis, kali ini sampai ga rela ninggalin kuah yang tersisa LOL. Dan yang spesial, waktu itu ada mas-mas jepangnya juga. Awalnya sih saya kira pemiliknya.

Abis makan, dan window shopping bentar, kita pulang. Saya sih udah bertekad sabtunya mau balik lagi buat makan disitu.

---

Sabtu, teman yang saya ajak janjian ternyata ga bisa dateng, yaudah aku ajak 2 pacarku aja mumpung malam minggu juga kan. Ternyata pas banget ada mas jepang yang aku kira pemiliknya itu ngasih voucher gratis Ajitama ke aku di deket eskalator, trus dia bilang ‘konichiwa’ juga..aaakkkkkk!!! Mau aku jadiin pacar ke 7 ndak mas? *dikeplak

Oke, kembali ke ramen. Saya yang dari awal udah niat buat beli makin semangat setelah dapet voucher. Saya langsung menuju  stand dan pesan 3 ramen, saya cobain semua toppingnya. Kesimpulannya menurut saya yang paling enak ya nori dan kulit ayamnya (tapi kulit ayam ga dijual dink). Lalu ternyata saya ga terlalu suka bumbu teriyaki. Terakhir, saya masih ga ngerti apa bedanya Ajitama sama telur rebus biasa LOL.





Secara keseluruhan enak deh. Seperti yang saya bilang di awal tadi, saya berani bilang ini ramen paling enak dari ramen lain yang pernah saya icip. Dan kalian tahu, saya dapat 3 voucher Ajitama lagi setelah beli 3 ramen itu. Lumayanlah, bisa buat makan bareng 2 pacar lainnya hihihi

Leave a Reply