Sabar

A long time ago in a galaxy far away...

Eh bukan. Itu kan intro-nya star wars.

Dahulu kala, saya menyimpulkan secara pribadi, bahwa inti dari hidup sebagai manusia ciptaan Tuhan (utamanya Allah) ini adalah sabar. Tentu saja orang lain bisa beranggapan beda, karena memang sekali lagi saya bilang ini adalah kesimpulan pribadi saya, dan saya punya alasan sendiri, sebagaimana orang lain memiliki alasan atas kesimpulannya tentang kehidupan.

Well, walaupun sesungguhnya saya berhak untuk menyimpan alasan saya, dan kalian juga mungkin tidak mau tahu. Apapun itu, saya ingin menulisnya.

Saya mengatakan sesungguhnya hidup adalah sabar. 

Kenapa?

Karena sesungguhnya sabar ada di setiap lini kehidupan kita. 

Kita lihat saja dari sejarah awal penciptaan manusia, nabi Adam. Apa ujian terbesarnya bersama Hawa? Dilarang makan buah Quldi. Tentu butuh kesabaran yang amat sangat besar untuk melihat buah yang tampak lezat berada di hadapanmu setiap hari tanpa boleh memakannya, bahkan sekedar mendekatinya pun tak boleh. Belum lagi ditambah dengan rasa ingin tahu dan lain-lain. Oh dan jangan lupa seingat saya larangan tersebut berlaku tanpa batas waktu. Bayangkan kesabaran sebesar apa yang dapat melampaui ujian itu.

Dan faktanya memang nabi Adam gagal. Lalu ada kita di dunia ini.

Namun ujian masih belum berakhir. Sebelum kita manusia generasi kedua dan seterusnya terlahir, ada yang ingat berapa lama harus menunggu?

Ingat sih tidak. tapi kita tahu itu normalnya 9 bulan. Kalian merasa di uji kesabarannya? Sepertinya sih tidak, tapi ibu kalian pasti tahu bagaimana rasanya harus bersabar menunggu selama 9 bulan. Saya belum pernah hamil sih, tapi saya yakin itu berat.

Lalu setelah lahir, orang tua kalian masih harus bersabar lagi membesarkan kalian. Memberi makan, begadang kalau kalian sakit atau minta ASI, mengajari bicara, berjalan, mendidik agar berilmu dan berakhlak dan lain sebagainya hingga tak terhitung. Itu kesabaran yang tidak sedikit.

Dan kalian sendiri? Kalian sadari atau tidak, dalam setiap pembelajaran yang kalian alami dari lahir semuanya memiliki porsi kesabaran masing-masing. Kalian harus bersabar hanya dapat menangis saat belum dapat bicara. Kalian harus bersabar hanya dapat duduk saja saat belum bisa berdiri. Kalian harus bersabar hanya dapat merangkak saat belum bisa berjalan. Kalian harus bersabar mendapat uang saku pas-pasan saat belum memiliki penghasilan sendiri dan beribu proses kehidupan lainnya.

Kalau kita lihat dari ibadah pun. Kita ambil rukun islam coba. pertama baca syahadat, yaa mungkin disini ga ada aspek sabarnya ya, karena ini kan semacam ikrar, janji kita bukan kegiatan yang begitulah. Lanjut ke sholat, kesabaran ada disaat kita harus bangun saat enak-enaknya tidur, saat kita harus kedinginan kena air wudhu, saat harus menyempatkan waktu di tengah pekerjaan yang sibuk, di tengah medan yang sulit entah tak ada air atau apa dan banyak hal lain. Sabar ada dalam sholat.

Next, zakat. Tentu saja dibutuhkan kesabaran yang besar untuk rela memberikan hasil usaha susah payah kita kepada orang lain begitu saja. Loh itu kan ikhlas? Tidakkah kamu merasa bahwa ikhlas akan kehilangan artinya jika tak sabar? Saya berpendapat orang ikhlas pasti sudah bersabar, tapi orang sabar belum tentu sudah ikhlas.

Next again, puasa. Sudah jamak dikumandangkan kemana-mana bahwa puasa adalah ujian kesabaran. Menahan diri hawa nafsu, bukankah itu sabar?

Terakhir, haji. Dulu kita orang Indonesia perlu waktu berbulan-bulan bahkan tahun hanya untuk naik haji. Tidak diragukan itu sangat butuh kesabaran. Trus sekarang kan sudah bisa cepat? Tentu. Tapi walau hanya untuk perjalanan beberapa jam itu pun kita masih perlu mengurus segala surat-surat, berdesakan saat thawaf dan hal lain sebagainya yang tetap butuh kesabaran ekstra. Belum lagi bagi sebagian orang, mungkin perjalanan hajinya total cuma 3 minggu atau sebulan, tapi nabung duitnya perlu waktu 15 tahun. Dan dibalik nabung itu sendiri ada kerja kerja dan kehidupan yang tidak mudah untuk dihadapi.

Sebenarnya masih panjang yang mau saya tulis, tapi sekarang sudah jam 21.23, saya harus segera mandi. Saya terlalu lama bersabar sepertinya LOL.

Kapan-kapan kalau sempat dan tidak lupa akan saya sambung. tulisan ini


Goes To Bandung 2015

Iya saya tahu, saya pernah bilang mau nulis soal pas jalan-jalan di jogja tahun kemaren..
Tapi aku duluin nulis soal jalan-jalan ke Bandung ini, lantaran aku udah mulai lupa cerita ke Jogja dulu itu ahahahahah :')

Jadi awal bulan Mei kemaren saya bersama rombongan kantor, rame-rame berangkat ke Bandung. Temen kantor saya kan ada yang orang Bandung nih, nah awalnya mereka modus ngajakin main ke Trans Studio Bandung gitu, mumpung ada long weekend pas tanggal 1 Mei itu. Cuma saya curiga ada agenda tersembunyi dari ajakan ini. Pasalnya dari kira-kira ada 2 harian kita bakal di Bandung, yang dibahas buat jalan-jalan cuma satu hari doang. Yang satu hari lagi pasti ada apa-apanya nih. Dan ternyata memang bener. Ada yang mau nikah hahaha.

Kita planning buat ke Bandung itu kira-kira sebulan sebelumnya. Dan baru dikabari kalo ada acara nikahannya sekitar 2 mingguan sebelum berangkat. Entah apa alasannya rahasia-rahasiaan gitu dulu, katanya sih lantaran undangannya belum jadi, makanya ndak mau woro-woro dulu. But somehow saya merasa dijebak lol.

Nah setelah sudah fix ada acara nikahan juga, kita semua sepakat buat merubah tujuan jalan-jalan kita. Lantaran waktu yang kita punya bener-bener cuma satu hari, kita batal ke Trans Studio dan lebih milih jalan-jalan ke Lembang.

Kita berangkat hari Jumat pagi tanggal 1 Mei dari stasiun Gubeng. Meleset dari rencana awal tanggal 30 April malem, soalnya kita batal naik kereta Eksekutif Mutiara Selatan. Kita lebih milih berangkat naik Ekonomi Pasundan dan pulangnya baru naik eksekutif supaya hemat hehe.

Total yang berangkat bareng ada 7 orang dari rencana awalnya 9 orang, karena mereka kan pasangan dan yang cewek ternyata kena musibah jatuh dari motor. Jadilah tinggal 5 cewek dan 2 cowok yang berangkat.



Sampe Bandung kita dijemput sama yang punya hajatan alias calon mantennya di stasiun Kiara Condong. Kita sebenernya udah capek banget waktu itu, udah jam 11 -an tapi masih aja disempetin buat muter-muter. Mumpung ga macet katanya.

Sehabis muter-muter kita dianter ke rumah temen kantor kita yang bersedia ngasih tempat buat nginep. Dian emang asli sana dan udah pulang duluan hari Jumat malemnya. Sebelum masuk rumah kita dikasih bekal nasi kotak walimahan sama si calon manten. Isinya nasi timbel lengkap. Sujud syukur banget dapetnya, udah nahan laper sejak di kereta soalnya haha. Begitu sampe rumah, nasi kotaknya langsung kandas.

Udah maem, sebagian mandi dan sebagian lagi langsung siap-siap bobo'. Nah saya termasuk yang mana? Of coz, saya termasuk yang langsung siap-siap bobo'. Kan besok subuh-subuh kita udah kudu bangun buat berangkat ke lembang, males aja buang waktu buat mandi-mandian.

Besoknya pagi-pagi banget kita udah bangun dan sebagian berebut buat mandi. Tapi karena saya anti mainstream, lagi-lagi saya ndak ikut rebutan mandi. Habisnya kan destinasi pertama adalah pemandian air panas Ciater, ngapain coba kita mandi duluan trus disana kita mandi lagi? Kan pemborosan. Toh tetep cakep ini.

Rencana awal sih berangkat jam 5 pagi hari Sabtu, tapi biasalah karena rempong ini itu jadinya kita baru berangkat jam setengah 7-an. Sebelum berangkat kita dikasih sarapan dulu sama mamanya tuan rumah, udah gitu dibawain keju goreng pula, baik banget.

Ada yang lucu dari keju goreng ini. Pertama waktu ditawarin kita semua malu-malu dan ga antusias, dikiranya jajan biasanya aja, sampe ga ada yang ngambil buat ngicipin. Tapi pas udah dicoba dan dilihat, kita baru tahu ternyata keju gorengnya enak bangeeettt..dan dalam 5 detik keju goreng se-kantong kresek langsung habis ga pake jaim-jaiman.

Sampe di pemandian kita foto-foto trus nyemplung. Makan ketan bakar. Nyobain bajigur dll. Dan finally saya mandi dari sejak terakhir mandi sabtu pagi lol.

Dari Ciater kita terus ke Tangkuban Perahu. Ini bukan pertama kalinya sih. beberapa waktu lalu saya udah pernah kesitu bareng keluarga. Tapi biar begitu tetap saja perjalanan ke Tangkuban Perahu kali ini beda. Kalau dulu saya datang sambil galau karena seseorang, kali ini saya datang dengan riang gembira karena jalan-jalan bareng mas engineer unyu. Muhehehe.

Usai dari Tangkuban Perahu udah jam 12 an lebih, kita baru inget kalo kita belum makan siang lantaran perut udah keroncongan. Mampirlah kita kemudian di rumah makan. Begonya kita semua mesen nasi timbel lagi. Kelak setelah sampai di surabaya kita baru sadar kalau kita belum sempat nyobain kuliner Bandung selain nasi timbel haha.

Sehabis makan kita lanjut ke Floating Market. Niat awalnya disana kita mau nyobain tahu gejrot, tapi kemudian ga jadi lantaran perut udah kekenyangan nasi timbel. Udah ga kepikiran buat makan-makan lagi.

Di Floating Market kita cuma muter-muter trus naik perahu. Yahh lumayan seru naik perahunya, dan lumayan capek muter-muternya. Eh tapi keren loh foto-fotonya. Ntar liat aja di video kompilasinya. ya.

Habis dari Floating market kita langsung pulang. Tapi rupanya jalanan dari lembang menuju bandung macet banget. Butuh waktu 3 jam lebih cuma untuk nyampe bandung, yang biasanya cuma sejam lebih-an, Maklum malam minggu. Alhasil kita udah keburu capek dan ga jadi beli makan malam. Sampe di rumah kita langsung mandi trus tidur.

Hari berikutnya agak santai, hari Minggu, kita cuma persiapan ke resepsi  sambil packing buat kembali ke surabaya. Jadwal kereta kita jam 4 sore-an berangkat dari Stasiun Bandung menuju Gubeng trus nyampe surabaya jam 5 pagi hari Senin. Coba tebak kita langsung kerja apa engga?

Iya bener, kita langsung pulang ke rumah, mandi trus berangkat lagi buat kerja. Nasib buruh emang haha.

Btw acara nikahannya keren. Semoga mereka jadi keluarga yang bahagia.

Pembodohan

Hai hai!
Sudah lama ga update blog nih.
Banyak banget cerita numpuk, pengen ditulis disini tapi udah jarang sempet punya waktu banget.

Yaudah, berhubung sekarang saya lagi pengen bego-begoin orang maka langsung saja.

Kalian sudah pernah lihat iklan Gery Saluut Malkist Coklat? Kalau belum silakan disimak di bawah ini.


Ngerasa ada yang aneh?
Kalo belum, Nih.

Ulangi kalimat awal mereka yang "Gigit kanannya...Dibalik...Gigit Kirinya...Tebel Coklatnya".
Trus sekarang ulangi lagj sambil praktekin. Yaaa kalo ga punya Gery Malkist, pake sendal juga boleh lah, yang penting kalian bisa mempraktekkan atau minimal membayangkannya dengan benar.

Sekarang sudah sadar apa yang salah?
Kalo belum sih ya kebangetan banget. Berarti kalian belum mempraktekkan atau membayangkannya dengan baik dan benar.

Jadi gini. Saat mereka bilang gigit kanannya, yaa ini boleh lah ya, belum ada apa-apa. Saat mereka bilang dibalik, yaaa masih oke lah. Tapi saat mereka bilang gigit kirinya, nah ini yang adalah KESALAHAN BESAR. Karena faktanya yang mereka gigit adalah yang SEBELAH KANAN lagi. BUKAN KIRI.

Sebab yang tadinya kiri sudah menjadi kanan saat dibalik dan kalau mereka benar mengikuti apa yang mereka bilang untuk menggigit yang kiri maka mereka akan memakan bagian biskuit yang sama dengan saat pertama tadi.

Bego. Masa dari sekian banyak orang yang terlibat dalam pembuatan iklan itu ga ada yang nyadar sih bahwa logika mereka tuh kebolak-balik. Bego banget. Ini pembodohan.

Yaa saya juga sering sih kebalik saat pengen bilang kanan malah bilang kiri, tapi kan...
Ah sudahlah. Kebanyakan ngomel ga bagus buat kesehatan mental.

Selamat malam.
Semoga bahagia.
See you soon.

Tribute to Inu : Kisah Seorang Anak Laki-Laki

Alkisah hiduplah seorang anak laki-laki. Ia adalah putra satu-satunya dari keluarga miskin. Ayahnya adalah seorang pekerja kasar dan ibunya hanya ibu rumah tangga biasa. Saking miskinnya, mereka sampai harus menakar makanan mereka agar semua bisa kebagian.

Suatu hari sang anak laki-laki menyadari, bahwa selama ini takaran makanan keluarga mereka tidaklah sama. Sang ayah selalu mendapat bagian yang lebih banyak dan lebih enak dibanding ibu dan dirinya. Heran melihat ini, sang anak bertanya kepada ibunya. 

"Bu, kenapa makanan bagian ayah lebih selalu lebih banyak dan lebih enak? Bukankah agar adil sebaiknya makanan dibagi rata?"
Sang ibu menjawab, "Nak, ayahmu mendapat bagian lebih banyak karena ia bekerja keras untuk menafkahi keluarga kita. Ia memerlukan banyak tenaga untuk pekerjaannya, karena itulah ia perlu makanan yang agak lebih banyak dan bergizi daripada kita berdua yang pekerjaannya tidak seberapa."

Mendengar jawaban ini, sang anak berpikir hal itu memang ada benarnya. Maka ia berusaha mengerti dan bersabar.

Waktu berlalu. Sang anak laki-laki sudah beranjak dewasa dan mulai bekerja. Pendidikannya tak tinggi akibat keadaan keluarganya yang miskin, sehingga akhirnya pekerjaannya pun tak jauh beda pekerjaan ayahnya dahulu, hanya sebagai pekerja kasar. Sementara itu sang ayah sekarang sudah renta dan sakit-sakitan. Ia sudah tak mampu bekerja lagi. 

Saat tiba waktunya makan, sang anak heran lagi. Bukankah sekarang dia yang bekerja keras untuk menafkahi keluarganya. Tapi kenapa ibunya tetap membagi makanan lebih banyak dan lebih enak kepada ayahnya? Ia pun menanyakan hal ini lagi kepada ibunya.

"Bu, kenapa ayah masih mendapat bagian makanan yang  lebih banyak dan lebih enak dari kita berdua? Bukankah sekarang yang bekerja menafkahi keluarga adalah aku? Seharusnya aku mendapat bagian lebih banyak bukan? Atau setidaknya dibagi sama rata lah.."
Sang ibu menjawab, "Nak, ayahmu sekarang sudah tua dan sakit-sakitan. Dia harus banyak makan makanan yang bergizi agar tetap sehat. Dan tidakkah kau kasihan melihat ayahmu yang usianya mungkin tidak lama lagi, biarkan dia setidaknya dapat menikmati makanan yang enak. Tidakkah kau ingin membuat ayahmu bahagia di akhir usianya? Dia sudah banyak bekerja keras selama hidupnya nak, demi menghidupi kita juga. "

Mendengar jawaban dari ibunya ini sang anak pun tersentuh. Ia tentu ingin berbakti juga pada ayahnya. Ia ingin ayahnya bahagia di akhir hidupnya. Setidaknya hanya makanan ini yang bisa ia berikan pada ayahnya, mengingat ia sendiri tidak dapat memberi terlalu banyak. Maka ia pun mengerti dan berusaha bersabar.

Waktu terus berlalu. Ayah dan ibu sang anak kini sudah meninggal. Sang anak sekarang sudah menikah dan memiliki seorang anak. Namun pekerjaannya yang begitu-begitu saja rupanya memang tidak membuat banyak perubahan nasib pada keluarganya. Kehidupan keluarga masih miskin dan masih harus membagi makanan yang mereka miliki agar semuanya kebagian.

Tiba waktu makan, sang anak yang kini telah menjadi ayah mengamati bagaimana istrinya membagi makanan diantara mereka. Dia kembali heran. Di rumah ini dialah yang bekerja, sudah tidak ada lagi orang tua yang perlu diperhatikan kesehatannya, tapi kenapa dia masih tidak mendapatkan bagian makanan yang lebih banyak dan enak. Pembagian makanan paling banyak dan enak, oleh istrinya justru diberikan pada anak mereka. Diapun menanyakan hal ini pada istrinya.

"Istriku, kenapa kau membagi makanan yang lebih enak dan lebih banyak pada anak kita? Kenapa tidak padaku yang bekerja keras mencari nafkah atau setidaknya dibagi sama rata?"
Istrinya menjawab, "Suamiku, anak kita ini masih dalam masa pertumbuhan. Ia membutuhkan banyak makanan yang bergizi agar dapat tumbuh besar, sehat dan juga pintar. Kalau dia pintar, mungkin kelak anak kita dapat mengubah nasib keluarga ini menjadi lebih baik. Lagipula kasihan jika dia kelaparan. Kita yang sudah dewasa tentu sudah lebih mampu menahan lapar dibanding dia yang masih kecil."

Dia cukup puas mendengar jawaban istrinya. Dia memang ingin anaknya dapat tumbuh sehat dan pintar, tentu ingin pula agar nasib keluarganya kelak menjadi lebih baik. Lagipula benar kata istrinya, kasihan bila nanti anaknya kelaparan. Kalau dia sih, dia sudah terbiasa kelaparan. Maka dia pun kembali berusaha mengerti dan bersabar.

Waktu masih terus bergulir. Kini ia sudah semakin tua, sakit-sakitan dan tak mampu bekerja lagi. Anaknya sudah mulai bekerja, namun sayangnya nasib mereka masih tidak banyak berubah. Anaknya masih meneruskan pekerjaan menjadi pekerja kasar, sehingga mereka masih harus membagi makanan mereka agar semuanya kebagian. Namun ada satu hal yang masih tak dapat dia mengerti. 

Kini ia sudah tua dan sakit-sakitan. Anaknya sudah tumbuh besar dan tentu mampu menahan lapar. Kenapa istrinya masih membagi makanan yang lebih enak dan lebih banyak pada anak mereka? Apakah istrinya tak ingin ia menikmati masa tuanya dengan memberinya makanan yang enak dan sedikit lebih banyak? Akhirnya ia kembali bertanya pada istrinya.

"Istriku, anak kita sekarang sudah dewasa, sudah mampu menahan rasa laparnya. Dan ia juga nyatanya masih tidak dapat merubah nasib keluarga kita. Kenapa engkau masih membagikan makanan yang lebih enak dan juga lebih banyak padanya?"
Istrinya menjawab, "Suamiku, engkau kini sudah sakit teramat parah. Walau sebanyak apapun makanan yang aku berikan, engkau mungkin tak akan dapat sehat seperti dahulu lagi, begitu juga aku. Untuk itu, kenapa kita tidak memberikan jatah makanan yang lebih banyak dan lebih enak kepada anak kita yang masih sehat saja. Agar dia dapat hidup lebih lama. Toh kita juga masih mendapatkan makanan dengan cukup."

Jawaban istrinya ini rupanya cukup masuk akal menurutnya. Untuk apalah mengsia-siakan makanan lebih banyak untuknya yang sebentar lagi akan mati. Lebih baik makanan itu bermanfaat untuk mereka yang masih sehat dan dapat hidup lebih lama. Maka dia pun setuju. Mengerti. Dan bersabar. Sampai ajal menjemputnya.

TAMAT

*) Diceritakan kembali dengan perubahan. Karena beberapa part ada yang saya lupa.

---

Saat saya sangat menyukai seseorang. Biasanya saya akan memintanya untuk menceritakan sesuatu. Apapun. Karena saya ingin mendengar semua cerita yang dia miliki. Saya ingin lebih mengerti dia. Saya ingin memahaminya.

Dan cerita ini adalah salah satu cerita yang diceritakan inu pada saya.
Inu adalah teman yang saya kenal dari room chat jepang yahoo messenger. Jaman baheula banget dah dan itu kenalnya juga konyol banget. Saya mengenalnya sejak lulus SMA sampai cukup lama mungkin ada sekitar lebih dari 4 tahun. Namun sayangnya kita berdua belum pernah bertemu sampai detik ini. Bahkan foto pun juga belum pernah tukeran. Saya cuma pernah liat profil picturenya sekali dan itu juga kecil banget hampir ga keliatan mukanya. Dan aku, seperti kalian tahu hampir tidak pernah memasang foto wajah asli, walau katanya dia pernah liat fotoku dan bilang wajahku mirip wajah pemeran Saras 008. Entahlah.

Sekarang sih sudah ga pernah kontak lagi. Semoga dia berbahagia selalu.

Dikerjain Laptop

Mungkin. Saya orang yang mengidap OCD level rendah. Mungkin.

Karena untuk beberapa hal, saya merasa sangat terganggu sekali saat melihatnya salah, dan berusaha membenarkannya. Hanya beberapa. Dan terkadang masih bisa dikontrol lah. Selain itu, saya mungkin juga termasuk orang yang seleranya original. Seperti contoh, jika saya diminta untuk mengambil keripik chitato rasa apa saja untuk dimakan, kemungkinan besar saya akan memilih rasa original. Yang rasa cuma dikasih garam doang itu.

Nah begitu juga untuk pilihan tema tampilan laptop. Saya lebih suka yang original bawaan windows aja. Kebetulan yang sering saya pakai sekarang masih windows. Namun berhubung semua laptop yang saya pakai dirumah adalah bukan punya saya, maka kadang terjadi bentuk tampilan tidak seperti yang saya inginkan saat laptopnya saya pakai. Atau kondisi laptop tidak dalam keadaan yang semestinya. Banyak program-program sampah yang ter-install  oleh pemilik laptop yang asli.

Maka disinilah ke-OCD-an saya di uji #halah

Dalam kasus pemakaian laptop milik kakak saya, tindakan penyesuaian cukup mudah dilakukan. Jam terbang pemakaian mereka amat sangat jauh lebih sedikit daripada saya. Dan mereka tidak ada keinginan untuk ngoprek-ngoprek segala macem. Yang penting bisa ngetik, ngegame, nginternet. Udah.

Dalam kasus pemakaian laptop milik adik sepupu saya ini yang agak rempong. Dia kuliah informatika dan dia anak muda kelahiran 1993. Lagi waktunya pengen nyoba apapun dan gaya-gaya.

Jadi ceritanya sepupu saya ini pasang tema di laptopnya, tema racing-racing gitu. Tema ini mengubah tampilan wallpaper, taskbar, icon program/folder, bentuk kursor dan entah apalagi lah. Adik sepupu saya sih suka. Yaiyalah, ngapain dia pasang kalau dia ga suka. Tapi menurut saya ini sampah. Pertama, karena tampilannya menganggu dalam operasional laptop itu. Tulisannya ga kelihatan, bentuk icon yang susah dikenali, bentuk kursor yang ga asik padahal gambar temanya ga bagus-bagus amat. Kedua, buat apa pasang ginian. Ga guna. Buang-buang memory tapi manfaat terhadap fungsionalnya ga ada.

Dulu sih saya ga peduli, karena saya jarang butuh laptop sepupu saya itu. Jadi karena ga make ya buat apa saya oprek kan. Tapi akhir-akhir ini saya sering butuh, sehingga mau tidak mau saya peduli. Untungnya sekarang dia udah insyaf. Tema sudah dihilangkan. Namun sayangnya masih ada yang ketinggalan. Gambar icon-nya masih pakai yang bawaan tema. Ga mau ganti ke gambar icon default-nya. Entah kenapa.

Saya jadi risih dong. Gatel pengen ngeganti gambar icon-nya ke default sesegera mungkin. Saya udah sering ngeliatin pengaturan-pengaturan laptopnya yang kemungkinan bisa mengubah gambar icon kembali ke default, tapi ga bisa, dan ini terjadi berkali-kali. Sampai akhirnya suatu hari, saya buka lah itu control panel, cari-cari program yang dulu diinstal buat pasang tema. Ternyata udah ga ada. Saya cari-cari lagi dan akhirnya nemu ada program ter-instal dengan nama ada ‘theme’nya. Perkiraan saya, ini pasti bisa mengubah sesuatu. Segera saya uninstall program itu. Lalu saat ada perintah untuk restart, saya klik yes dan sesuatu benar berubah.

LAPTOPNYA JADI GA MAU BOOTING.

Alias laptopnya ga mau masuk ke sistem operasinya (OS). Yang artinya laptop ga bisa dipake. Saya langsung panik dong.

Saya oprek-oprek laptop itu semalaman tapi ga ada hasil. Mulai dari mencoba pilihan repair windows yang kadang bisa muncul kadang engga, sampai mencoba masuk pake safe mode dan mode-mode lainnya. Semuanya gagal. Tulisannya yang muncul pun ganti-ganti. Ada eror connection. Ada cannot read hardisk dll. Intinya sih ga bisa ngebaca hardisk. Entah karena file windows yang corrupt atau registry ada yang hilang dll. Saya coba browsing kebanyakan minta re-install OS-nya. Ini berat, karena saya ga punya installernya. Ada juga sih yang menyarankan untuk mengecek koneksi kabel hardisknya tapi saya ga berani buka casing laptop. Yang ada nanti malah bisa bongkar ga bisa balikin. Mati dah.

Besoknya dan besoknya lagi saya coba lagi. Tetap sama. Kemudian karena ada kesibukan, laptop itu sempat terabaikan beberapa hari. 

Sempat saya operator IT di kantor. Dia nanya, “..tapi masih bisa masuk BIOS kan mbak?”
Sial. Saya ga tahu yang dimaksud BIOS ini yang mana. LOL. “Iya, kayaknya mas”, saya jawab agak ga yakin.
“Yaudah sampeyan  lihat aja disitu dulu, hardisknya masih kebaca apa engga, kalo misalkan engga, berarti ada yang salah sama hardisknya. Bisa jadi kudu diganti.”
Wuduhhh denger kata ganti hardisk saya jadi ngeri. Sehingga langsung saya jawab, “OK deh mas, ntar saya lihat dulu dirumah.”

Sampai dirumah saya cek apa yang mas IT tadi bilang. Saya coba masuk ke apa yang saya yakini adalah BIOS tadi. Saya lihat disitu hardisknya masih kebaca. Jika memang benar apa yang saya lihat itu adalah di BIOS maka harusnya hardisk aman dan tidak perlu diganti. Saya lega. Tapi kemudian saya tepok jidat keras-keras. Bego. Kenapa saya ga nanya, kalo hardisknya masih kebaca trus laptopnya kudu diapain?!?!

Akhirnya saya ga bisa apa-apa lagi. Saya coba booting biasa hasilnya tetap sama.

Usaha terakhir, saya coba minta bantuan ke teman saya. Dia menawarkan untuk mengecek dan bila perlu nanti bantu re-install OS-nya juga. Terdengar sangat mencerahkan. Kita janjian buat ngeliat keadaan laptopnya esok hari. Malam itu, saya coba nyalakan laptop itu lagi beberapa kali, masih sama.

Pagi. Saya masukkan laptop ke dalam tas cangklong, karena ransel saya ada di rumah Rungkut. Dan karena ini tas cangklong, bukan slempang, maka waktu naik motor, laptopnya saya taruh di tempat kaki nya sepeda motor matic. Kasihan laptopnya sih kena guncangan tapi mau gimana lagi. Abis kalo dicangklong berat sih. Secara perjalanan saya lamanya 1 jam. Bisa-bisa nyampe tujuan langsung scoliosis kalo di cangklong.

Tapi memang kalo udah takdir kita ga bisa menghindar. Di setengah perjalanan di hari kerja yang tenang di musim kemarau malah turun hujan deras. Mau ga mau akhirnya saya cangklong laptopnya, daripada kena air hujan dan rusak sama sekali. Mana bukan laptop saya pula. Mau gantiin laptop pake duit daun apa gimana? Yang rusak ini aja masih belum selesai  kok mau cari tambahan masalah.
Singkat cerita, saya dan laptop sampai kantor dengan selamat. Lalu sepulang kerja saya ke perpustakaan sesuai janji dengan teman yang mau bantuin saya. Saya dateng duluan. Tak lama kemudian dia datang. Karena saya ga bisa basa-basi, langsung saya nyalain lah itu laptop supaya di cek. 

Nah disini ini (anti)klimaksnya. *JENG! JENG!*

Di layar muncul pilihan untuk repair OS dengan layar hitam. Sampai disini masih biasa. Kemaren saya juga udah bisa masuk sampai level ini. Saya pilih yes.
Then, guess what?

LAYAR BIRU WINDOWSNYA MUNCUL!

Saya ada di titik antara pengen sujud syukur dan pengen keplak laptopnya pada saat yang bersamaan. Sujud syukur karena akhirnya bisa masuk layar biru windows. Pengen keplak laptop karena kenapa ga dari kemaren-kemaren begini hah?!? Saya jadi ga enak sama temen saya yang udah jauh-jauh. Dan sekarang dia belum ngapa-ngapain, eh laptopnya udah mau sembuh sendiri.

Temen saya bilang, “Jangan seneng dulu. Yang begini ga selalu berhasil juga kok.”

Betul juga sih. Tapi feeling saya ini akan berhasil. Dan benar, beberapa puluh menit kemudian repair berhasil dan laptop sudah bisa menyala seperti sedia kala. Dan kau tahu hal yang paling menyebalkan berikutnya?

Icon tema yang membuat saya harus mengalami semua ini ternyata masih juga sama. Tak ada perubahan. Tetap tak bisa menjadi icon default windows. Semua usaha yang saya lakukan seperti tak ada artinya. Pedih..

---

Sekali lagi. Setelah berkali-kali dan banyak kali. Tuhan kembali mengingatkan dan mengajarkan pada saya untuk menerima takdir. Takdir bahwa aku harus men-cangklong laptop. Takdir bahwa aku harus terima keberadaan icon tema itu. Takdir bahwa aku harus terima kau tak cinta aku. #hloh

Hmmm apa mungkin sebenarnyanya masalah saya yang sesungguhnya bukan OCD ya? Tapi suka menentang takdir. Astaghfirullah.. 

LOKER

Day 1st
Persiapan pulang kerja
Matikan laptop
Beresin kertas-kertas dan catatan
Masukin semua yang penting dalam loker
Nunggu jam pulang
Begitu jam pulang langsung pulang
Lupa kunci loker

Day 2nd
Persiapan pulang kerja
Matikan laptop
Beresin kertas-kertas dan catatan
Masukin semua yang penting dalam loker
Langsung kunci loker
Nunggu jam pulang
Tahunya kuncinya lupa dicabut dari loker

Day 3rd
Persiapan pulang kerja
Matikan laptop
Beresin kertas-kertas dan catatan
Masukin semua yang penting dalam loker
Langsung cabut kunci loker
Tahunya belum dikunci udah langsung dicabut aja

Day 4th
Persiapan pulang kerja
Matikan laptop
Beresin kertas-kertas dan catatan
Masukin semua yang penting dalam loker
Langsung kunci loker
Langsung cabut kunci loker
Eh tahunya ada barang penting yang ketinggalan belum dimasukin loker

Day 5th
Panggil anak magang
Bilang, "Mulai sekarang kamu yang beresin ya kalau udah waktunya pulang".


PROBLEM SOLVED!
#truestory dengan penyesuaian seperlunya tanpa mengubah inti cerita

Pilihan

"Silahkan kawin jika itu yang anda
inginkan; seandainya anda
mendapat seorang istri yang baik,
anda akan bahagia, sekiranya anda
mendapat seorang istri yang jelek,
anda akan menjadi seorang filsuf."
-Socrates


Kira-kira begitulah yang dikatakan socrates.
Aku sih sangat ingin membuatmu jadi orang yang berbahagia.
Tapi kamu lebih memilih jadi filsuf.
Dah aku mah apa atuh,
Cuma papan reklame yang dilewatin gitu aja..

Pup

Suatu kali, saat saya sekeluarga dalam perjalanan menuju suatu tempat, secara tiba-tiba ada pengendara motor yang menyalip kendaraan kami dengan kecepatan tinggi dan lumayan ugal-ugalan. Kaget sih pasti, sebel juga, tapi kemudian kakak saya yang lagi nyetir komentar, "Kebelet ngeseng iku paling (baca: kebelet pup itu mungkin)". Saya cuma ketawa.

Kejadian tadi pun lalu terlupakan begitu saja. Sampai suatu hari...

Sepulang kerja saya diajak makan-makan sama temen. Lupa sih waktu itu makan apaan. Yang jelas sesudah makan kenyang dan capek ngobrol berjam-jam, kita berpisah buat pulang ke rumah masing-masing. Seperti biasa saya naik motor kesayangan, tapi kok pas lagi enak-enak nyetir tiba-tiba pertu kerasa kriuk-kriuk tapi bukan laper.

Iya. Perut saya mules alias kebelet pup. Entah karena ga cocok sama makanan yang tadi dimakan atau simply karena perut kepenuhan isi, pokoknya kebelet ini menuntut untuk segera diselesaikan. Padahal perjalanan ke rumah saya belum ada setengahnya. Kurang lebih perlu waktu 45 menit lagi atau harus menempuh jarak sekitar 20km lebih. Kacau kan. Saya udah berusaha tahan-tahan dan saya tancap gas kendaraan saya, siapa tahu masih keburu buat pup di rumah. Namun yang kelihatannya mustahil kali ini memang mustahil. Saya nyerah lalu segera ngebut mencari pom bensin terdekat.

Sesudah masalah terselesaikan, kamu tahu apa yang saya pikirkan?

Mungkin ini yang bisa jadi dihadapi sama pengendara motor ugal-ugalan waktu lalu, yang dikatain sama kakak saya lagi kebelet pup. Betapa tadi mungkin saya juga sama ugal-ugalannya kayak orang itu lantaran buru-buru buat nyari toilet. Betapa kasihan orang itu kalau misalkan malah disumpahin supaya nabrak, kecelakaan dsb dsb.

Engga, saya ga bermaksud buat membela orang-orang yang ugal-ugalan. Cuma mau menambahkan sedikit sudut pandang baru. Yang mana supaya kita ga gampang menghakimi orang, karena kita tidak pernah tahu apa yang sebenarnya sedang dihadapi oleh orang lain, apa saja yang telah mereka alami dan apa akibatnya jika mereka tidak melakukan hal itu. Bisa jadi suatu saat kita yang ada di posisi mereka.

Eh duh ini kenapa postingan pertama tahun ini jadi soal pup gini..