Goes To Bandung 2015

Iya saya tahu, saya pernah bilang mau nulis soal pas jalan-jalan di jogja tahun kemaren..
Tapi aku duluin nulis soal jalan-jalan ke Bandung ini, lantaran aku udah mulai lupa cerita ke Jogja dulu itu ahahahahah :')

Jadi awal bulan Mei kemaren saya bersama rombongan kantor, rame-rame berangkat ke Bandung. Temen kantor saya kan ada yang orang Bandung nih, nah awalnya mereka modus ngajakin main ke Trans Studio Bandung gitu, mumpung ada long weekend pas tanggal 1 Mei itu. Cuma saya curiga ada agenda tersembunyi dari ajakan ini. Pasalnya dari kira-kira ada 2 harian kita bakal di Bandung, yang dibahas buat jalan-jalan cuma satu hari doang. Yang satu hari lagi pasti ada apa-apanya nih. Dan ternyata memang bener. Ada yang mau nikah hahaha.

Kita planning buat ke Bandung itu kira-kira sebulan sebelumnya. Dan baru dikabari kalo ada acara nikahannya sekitar 2 mingguan sebelum berangkat. Entah apa alasannya rahasia-rahasiaan gitu dulu, katanya sih lantaran undangannya belum jadi, makanya ndak mau woro-woro dulu. But somehow saya merasa dijebak lol.

Nah setelah sudah fix ada acara nikahan juga, kita semua sepakat buat merubah tujuan jalan-jalan kita. Lantaran waktu yang kita punya bener-bener cuma satu hari, kita batal ke Trans Studio dan lebih milih jalan-jalan ke Lembang.

Kita berangkat hari Jumat pagi tanggal 1 Mei dari stasiun Gubeng. Meleset dari rencana awal tanggal 30 April malem, soalnya kita batal naik kereta Eksekutif Mutiara Selatan. Kita lebih milih berangkat naik Ekonomi Pasundan dan pulangnya baru naik eksekutif supaya hemat hehe.

Total yang berangkat bareng ada 7 orang dari rencana awalnya 9 orang, karena mereka kan pasangan dan yang cewek ternyata kena musibah jatuh dari motor. Jadilah tinggal 5 cewek dan 2 cowok yang berangkat.



Sampe Bandung kita dijemput sama yang punya hajatan alias calon mantennya di stasiun Kiara Condong. Kita sebenernya udah capek banget waktu itu, udah jam 11 -an tapi masih aja disempetin buat muter-muter. Mumpung ga macet katanya.

Sehabis muter-muter kita dianter ke rumah temen kantor kita yang bersedia ngasih tempat buat nginep. Dian emang asli sana dan udah pulang duluan hari Jumat malemnya. Sebelum masuk rumah kita dikasih bekal nasi kotak walimahan sama si calon manten. Isinya nasi timbel lengkap. Sujud syukur banget dapetnya, udah nahan laper sejak di kereta soalnya haha. Begitu sampe rumah, nasi kotaknya langsung kandas.

Udah maem, sebagian mandi dan sebagian lagi langsung siap-siap bobo'. Nah saya termasuk yang mana? Of coz, saya termasuk yang langsung siap-siap bobo'. Kan besok subuh-subuh kita udah kudu bangun buat berangkat ke lembang, males aja buang waktu buat mandi-mandian.

Besoknya pagi-pagi banget kita udah bangun dan sebagian berebut buat mandi. Tapi karena saya anti mainstream, lagi-lagi saya ndak ikut rebutan mandi. Habisnya kan destinasi pertama adalah pemandian air panas Ciater, ngapain coba kita mandi duluan trus disana kita mandi lagi? Kan pemborosan. Toh tetep cakep ini.

Rencana awal sih berangkat jam 5 pagi hari Sabtu, tapi biasalah karena rempong ini itu jadinya kita baru berangkat jam setengah 7-an. Sebelum berangkat kita dikasih sarapan dulu sama mamanya tuan rumah, udah gitu dibawain keju goreng pula, baik banget.

Ada yang lucu dari keju goreng ini. Pertama waktu ditawarin kita semua malu-malu dan ga antusias, dikiranya jajan biasanya aja, sampe ga ada yang ngambil buat ngicipin. Tapi pas udah dicoba dan dilihat, kita baru tahu ternyata keju gorengnya enak bangeeettt..dan dalam 5 detik keju goreng se-kantong kresek langsung habis ga pake jaim-jaiman.

Sampe di pemandian kita foto-foto trus nyemplung. Makan ketan bakar. Nyobain bajigur dll. Dan finally saya mandi dari sejak terakhir mandi sabtu pagi lol.

Dari Ciater kita terus ke Tangkuban Perahu. Ini bukan pertama kalinya sih. beberapa waktu lalu saya udah pernah kesitu bareng keluarga. Tapi biar begitu tetap saja perjalanan ke Tangkuban Perahu kali ini beda. Kalau dulu saya datang sambil galau karena seseorang, kali ini saya datang dengan riang gembira karena jalan-jalan bareng mas engineer unyu. Muhehehe.

Usai dari Tangkuban Perahu udah jam 12 an lebih, kita baru inget kalo kita belum makan siang lantaran perut udah keroncongan. Mampirlah kita kemudian di rumah makan. Begonya kita semua mesen nasi timbel lagi. Kelak setelah sampai di surabaya kita baru sadar kalau kita belum sempat nyobain kuliner Bandung selain nasi timbel haha.

Sehabis makan kita lanjut ke Floating Market. Niat awalnya disana kita mau nyobain tahu gejrot, tapi kemudian ga jadi lantaran perut udah kekenyangan nasi timbel. Udah ga kepikiran buat makan-makan lagi.

Di Floating Market kita cuma muter-muter trus naik perahu. Yahh lumayan seru naik perahunya, dan lumayan capek muter-muternya. Eh tapi keren loh foto-fotonya. Ntar liat aja di video kompilasinya. ya.

Habis dari Floating market kita langsung pulang. Tapi rupanya jalanan dari lembang menuju bandung macet banget. Butuh waktu 3 jam lebih cuma untuk nyampe bandung, yang biasanya cuma sejam lebih-an, Maklum malam minggu. Alhasil kita udah keburu capek dan ga jadi beli makan malam. Sampe di rumah kita langsung mandi trus tidur.

Hari berikutnya agak santai, hari Minggu, kita cuma persiapan ke resepsi  sambil packing buat kembali ke surabaya. Jadwal kereta kita jam 4 sore-an berangkat dari Stasiun Bandung menuju Gubeng trus nyampe surabaya jam 5 pagi hari Senin. Coba tebak kita langsung kerja apa engga?

Iya bener, kita langsung pulang ke rumah, mandi trus berangkat lagi buat kerja. Nasib buruh emang haha.

Btw acara nikahannya keren. Semoga mereka jadi keluarga yang bahagia.

Pembodohan

Hai hai!
Sudah lama ga update blog nih.
Banyak banget cerita numpuk, pengen ditulis disini tapi udah jarang sempet punya waktu banget.

Yaudah, berhubung sekarang saya lagi pengen bego-begoin orang maka langsung saja.

Kalian sudah pernah lihat iklan Gery Saluut Malkist Coklat? Kalau belum silakan disimak di bawah ini.


Ngerasa ada yang aneh?
Kalo belum, Nih.

Ulangi kalimat awal mereka yang "Gigit kanannya...Dibalik...Gigit Kirinya...Tebel Coklatnya".
Trus sekarang ulangi lagj sambil praktekin. Yaaa kalo ga punya Gery Malkist, pake sendal juga boleh lah, yang penting kalian bisa mempraktekkan atau minimal membayangkannya dengan benar.

Sekarang sudah sadar apa yang salah?
Kalo belum sih ya kebangetan banget. Berarti kalian belum mempraktekkan atau membayangkannya dengan baik dan benar.

Jadi gini. Saat mereka bilang gigit kanannya, yaa ini boleh lah ya, belum ada apa-apa. Saat mereka bilang dibalik, yaaa masih oke lah. Tapi saat mereka bilang gigit kirinya, nah ini yang adalah KESALAHAN BESAR. Karena faktanya yang mereka gigit adalah yang SEBELAH KANAN lagi. BUKAN KIRI.

Sebab yang tadinya kiri sudah menjadi kanan saat dibalik dan kalau mereka benar mengikuti apa yang mereka bilang untuk menggigit yang kiri maka mereka akan memakan bagian biskuit yang sama dengan saat pertama tadi.

Bego. Masa dari sekian banyak orang yang terlibat dalam pembuatan iklan itu ga ada yang nyadar sih bahwa logika mereka tuh kebolak-balik. Bego banget. Ini pembodohan.

Yaa saya juga sering sih kebalik saat pengen bilang kanan malah bilang kiri, tapi kan...
Ah sudahlah. Kebanyakan ngomel ga bagus buat kesehatan mental.

Selamat malam.
Semoga bahagia.
See you soon.