Mahameru

Dulu saat saya ditanya, kamu lebih suka gunung atau pantai?
Dengan mantap saya akan menjawabnya, gunung.

Yang ngehe' adalah saat kemudian pertanyaan berlanjut menjadi, kalo gitu udah pernah naik gunung?

Iya. Ngehe' soalnya dari lahir sampai saya dapat pertanyaan itu, sekalipun saya belum pernah naik gunung dalam konteks mendaki. Bahkan kemah-kemahan pun saya belum pernah. Lantaran ga pernah jodoh sama pramuka. Masa dong pas kelas 3 di SD A ada kegiatan pramuka, cuma yang boleh ikutan kemah adalah murid kelas 4. Nah tahun depannya, saya pindah ke SD B. Udah ngarep banget ikut kemah, eh ternyata di SD B murid yang boleh ikutan kemah adalah mulai dari kelas 5. Giliran naik kelas 5, aku udah harus pindah lagi ke SD C. Apesnya malah di SD C malah sama sekali ga ada kegitan ekskul pramuka. Sedih.

Eh curcolnya jadi kepanjangan.

Tahun 2011 atau 2012-an lalu sempet pernah diajakin mbak Syam Matahari buat ke bromo, tapi saya nya ga bisa. Sayang sekali.

Jadi begitulah. Saya penyuka gunung yang bahkan tak pernah dapat menemui yang disukainya itu. *laaah malah curcol lagi* 

Namun berkat doa kalian dan semangat yang tak pernah putus untuk tetap bisa berkemah setidaknya sekali seumur hidup, setelah menantikan puluhan tahun, akhirnya saya mendapatkan kesempatan itu. Awalnya saya diajakin buat naik gunung lawu, namun karena liburannya agak panjang dan kebetulan pendakian semeru baru saja dibuka setelah sempat beberapa waktu ditutup, tujuan berubah jadi gunung semeru. Saya seneng banget pas ditawarin, itu artinya impian saya akan segera jadi nyata. Dan makin seneng lagi pas tau mas engineer unyu juga ikutan heuheu.

Temen yang ngajakin saya sempet kuatir lantaran saya baru pertama kali naik gunung. Dia berkali-kali nanya, kamu beneran jadi ikut? Ya aku jawab pastilah. Terus dia ceramah-ceramahin aku bahwa naik gunung tuh ga gampang. Harus semangat. Harus solid. Jangan gampang putus asa, yang penting mental jangan cemen dsb dsb. Panjang lebar dia kasih petuah. Saya juga kuatir banget sih. Cuma beda.

Saya kuatir ga bisa nemu toilet ahahah.
Dan bener aja. Di gunung emang ga ada toilet. Hiks.
Eh sudah cukup. Saya mau cerita perjalanan ke semeru dulu.

---

Tanggal 13 Mei 2015.

Total personil yang akan berangkat ada 7 orang.
1. Mas FR, temen sekantor yang nawarin saya ikut.
2. Mbak MT, temen sekantor yang membuat saya ditawarin ikut, supaya dia ada temen ceweknya.
3. Mas DW, temennya mas Feri.
4. Mas EU, Engineer Unyu, temen sekantor juga.
5. ER, yang saya ajakin ikut buat nambahin personil cewek, sekaligus dia pengalaman mendaki juga.
6. YS, sepupunya mas FR
7. Saya, kembarannya Raline Shah.

Hari itu saya berangkat kerja sambil langsung bawa peralatan dan perlengkapan untuk ke semeru. Rencananya sepulang kerja nanti kita langsung siap-siap dan berangkat malam itu juga menuju semeru.

Singkat cerita. Begitu jam 17.00 saya, EU, MT langsung menuju ke kos-an FR dan DW yang dijadikan meeting point. ER pulang dulu ambil perlengkapannya, karena toh kebetulan rumahnya dekat.

Suasana kamar kos yang seperti kapal pecah. LOL.

Kalian lihat ada yang pakai baju biru dan kerudung hitam dan cuma ngeliatin aja? Itu saya. Saya bukannya ndak ikut siap-siap, cuma tas saya udah ready karena emang isinya paling sedikit sendiri ahaha.

Acara packing ini ternyata cukup makan banyak waktu. Sekitar jam 22.00 kita baru berangkat dari kosan, dari rencana awal jam 21.00, itu juga masih harus mampir buat sewa matras dan sleeping bag. Kita berangkat naik mobilnya YS via Malang. Di Malang kita mampir sebentar buat makan malam, sekitar jam 01.00 dinihari, jadi makannya sambil agak-agak merem gitu. Kemudian sekitar jam 03.00 kita sampai di terminal Tumpang untuk sewa jeep.

Iya, dari terminal Tumpang kita udah ga dibolehin bawa mobil pribadi, karena medannya udah mulai menanjak banget. Kita sempat agak kesulitan disitu, lantaran jumlah orang kita tanggung banget. Terlalu banyak buat digabung, dan terlalu sedikit untuk berangkat sendiri. Namun setelah ngitung-ngitung budget dan berkat kakak-kakak dermawan yang mau nalangin dulu, kita putuskan naik jeep ber-7 itu. Kita pilih jeep tertutup yang muat 7 orang. Harga sewanya sekitar 400 ribuan. Kalau pakai jeep terbuka bisa lebih murah sebenernya,karena bisa muat 9 orang dengan harga yang sama, cuma ya itu, susah nyari 2 orang tambahannya. Kebanyakan rombongan lain minimal 4 orang, dan mereka pun ga mau dipisah. Takut ntar ga ketemu kali ya.

Jadilah kita berangkat bertujuh menuju Ranu Pani.

Ranu Pani pagi hari. Masih mistis.
Sampai disini perjalanan masih menyenangkan. Sewaktu masih di Tumpang, bahkan MT bilang "menyenangkan ya!". Aku sih setuju sampai disitu. Tapi hei, kita bahkan belum mendaki sama sekali!

Suasana liburan dan jalur pendakian yang memang baru dibuka bulan Mei itu ternyata memang membuat peminat pendakian semeru saat itu membludak. Apalagi ditambah efek dari film 5cm. Antrian registrasi pendakian di kantornya beuh...

Antrian registrasi

Udara disini udah dingin banget. Kalau napas udah bisa keluar uapnya kayak di film-film korea.
Sekitar jam 06.00 pagi kita udah sampai Ranu Pani, tapi kita ga langsung registrasi, karena nungguin temennya ER yang katanya bakal bantu ngurusin urusan registrasi. Namun setelah ditunggu beberapa jam, ternyata mereka ga dateng-dateng sehingga diputuskan kita registrasi sendiri. Eh lha kok pas kita udah registrasi, temen-temennya ER itu dateng. Mereka adalah mas Kombet, om Chui, mas HR dan RK Katanya mereka kesiangan karena kudu jemput salah satu dari mereka itu, aku lupa yang mana hahau.

Yaudah, jam 10.00 kita mulai pendakian. Temen-temennya ER ga ikutan, ntar nyusul katanya.

Tujuan selanjutnya adalah Ranu Kumbolo. Disitu baru nanti kita bisa bikin tenda. Di jalur antara Ranu Pani dan Ranu Kumbolo ada 4 pos peristirahatan.

Ranu Pani - Pos 1 : Masih santai. Napas saya masih setengah lari. Masih nanya, "Ini udah pos 1 ya?".
Kita ber-7 masih berjalan beriringan.

Pos 1 - Pos 2 : Agak mulai mendaki sedikit. Napas masih tetap setengah lari. Tapi pertanyaan udah mulai berubah jadi, "Masih ada berapa pos lagi yang kayak gini?"
Temen-temen udah mulai becanda, "Ngapain sih kita liburan malah nyusahin diri kayak gini? Mending dirumah, makan, tidur, santai-santai".
Dan aku mulai berpikir iya juga ya..LOL
Kelompok mulai terpecah. Antara yang jalannya cepet dan yang jalannya lambat. Saya? Jelas di kelompok yang lambat.

Pos 2- Pos 3 : Mendakinya mulai serius. Napas udah lari-larian. Setiap 50 meter berhenti buat ambil napas. Mulai mikir, "Ini masih jauh ya? Bakal lebih mendaki lagi ya? Ini kalau minta pulang boleh ga ya? Bisa minta helikopter buat jemput ga?"
Kelompok udah mulai kocar-kacir. Ada yang cepet, tengah, sama belakang. Saya? Kali ini yang di tengah, karena yang belakang sendiri adalah mereka yang bawaannya paling berat.

Pos 3 - Pos 4 : "Gilaaaaaa...itu tanjakan apa tanjakan?!?!?! Ya Allah kirimin helikopter buat pulang~"
Serius. dari pos 3 ngeliat jalur pendakian menuju pos 4 rasanya pengen nangis gulung-gulung trus ngegelinding sampai Ranu Pani. Agak serem-serem gimana gitu curamnya.
Temen-Temen udah mulai kasih semangat, katanya tenaangg, sehabis pos 4 nanti jalannya udah mulai menurun kok..
Napas? Udah jatuh bangun deh. Setiap 15 meter berhenti, buat ambil napas.
Disini kita mulai ketemu rombongan temennya ER tadi. Kalian tahu apa yang bikin gemes? Kita tadi kan berangkat jam 10.00, eh mereka berangkat jam 12.00 lebih malah nyampe pos 3 lebih dulu dari pada kita. Pelanggaran! Ini Pelanggaran!! *dikeplak*
Yahhh mereka emang udah biasa mendaki sih, dan udah terlatih juga naik semeru, orang lumajang situ..bukan tandingan saya lah yang jelas.

Pos 4 - Ranu Kumbolo : Udah bukan napasnya lagi yang lari, tapi jalannya hehe.

Rata-rata perjalanan dari Ranu Pani ke Ranu Kumbolo hanya makan waktu 4-5 jam. Namun berkat saya yang jalannya lambat dan nyusahin, rombongan kami menghabiskan 7-8 jam baru bisa kumpul semua. Menjelang maghrib kita ber-11 (digabung dengan rombongan mas kombet, om chui, mas HR dan RK) mulai mendirikan tenda, agak sulit sih, karena keadaan sudah mulai gelap ditambah semua tempat penuh, hampir ga ada lahan untuk mendirikan tenda dengan posisi yang strategis dan nyaman. Total kita bikin 3 tenda. 2 untuk cowok dan 1 untuk cewek.

Ada yang agak ironis disini. Dari keseluruhan rombongan ada 3 orang cewek, tapi yang masakin kita semua justru mas HR wkwk. Saya bukannya ga bisa masak sih, cuma kan agak kurang familiar ya sama peralatannya #alibi

Yaudah, sehabis makan kita semua langsung tidur. Saya sih pules gara-gara kecapean, paling bangun karena kedinginan.


Tanggal 14 Mei 2015

Pagi-pagi kita bangun. Mas HR langsung rempong lagi nyiapin sarapan buat kita. Sebagian dari kita bikin kopi dan semacam itu, sebagian lainnya foto-foto. Saya ikut golongan yang terakhir.

Sunrise Ranu Kumbolo
Selesai sarapan kita langsung packing-packing lagi, persiapan untuk berangkat ke destinasi berikutnya, Kalimati.

Sayangnya ga semua berangkat. MT katanya dilep, kedatangan tamu yang tak diundang. YS juga katanya perutnya sakit, gara-gara makan malem di Malang itu. Masa dong dia pesen Nasi Sambelan cabe 25. Lalu karena 2 orang sakit, 2 orang lainnya mas DW dan mas FR ikut tinggal juga buat jagain mereka. Sehingga yang berangkat menuju Kalimati ada EU, aku, RK, ER, mas Kombet, mas HR dan om Chui. 7 orang.

Sekitar jam 10.00 kita berangkat. Tantangan pertama menuju Kalimati ini adalah Tanjakan Cinta. Konon jika kita menaiki tanjakan ini sambil memikirkan orang yang kita cintai tanpa menoleh ke belakang sedikitpun, niscaya kita akan berjodoh dengan orang yang kita pikirkan itu. Cuma ya itu, tanjakannya curam menn...

Awal-awal sih, saya sok-sokan mau ikutan cerita konon itu, cuma habis itu bingung mau mikirin gebetan yang mana. Selagi bingung memilih sambil jalan, rupanya jalannya makin lama makin terjal. Makin lama napas makin abis. Makin lama makin persetan lah dengan konon-kononan itu. Napas aja udah susah pake bingung mikir gebetan pula. Apalah banget.

Serius. Tanjakan cinta ini ujian banget. Begitu sampai atas saya langsung nyari tempat duduk dan bertekad bulat untuk balik ke Ranu Kumbolo. Saya udah sempet bilang ke ER, sebelum dia kemudian menyusul yang lain di depan, kalau saya batal ikut ke Kalimati. Saya sudah membayangkan akan menghabiskan beberapa jam ke depan buat duduk-duduk di atas tanjakan cinta merayakan keberhasilan saya menaikinya sambil menikmati pemandangan dan kemudian kembali turun ke Ranu Kumbolo dan bersantai menunggu mereka kembali.

Namun kemudian EU datang memanggil, ngajakin kumpul di bagian agak atas dari tanjakan cinta supaya terus kemudian lanjut jalan bareng. Saya udah mau nolak dan bilang batal ikut ke Kalimati, tapi ajakan engineer unyu emang sulit ditolak, dan saya pun berdiri, jalan lagi. Sial. Saya lemah sama yang unyu-unyu.

Singkat cerita, setelah beristirahat sebentar, kita jalan lagi melewati oro-oro ombo dan ayek-ayek lalu melewati cemoro sewu sampai akhirnya sampai di Jambangan.

 Foto paling favorit

Rute dari Ranu Kumbolo sampai Jambangan lumayan mendaki. Lumayan disini artinya saya tiap 10 meter berhenti buat ambil napas. Mas HR, mas Kombet dan om Chui yang nemenin saya aja sampe ikut kelenger. Perjalanan mendaki kayak begini kan sama kayak lari marathon ga boleh sering-sering berhenti, ntar malah bikin capek.Apalagi mereka bawa beban yang jauh lebih berat pula. Tapi apalah daya, kaki masih bisa tahan tapi napasku udah hilang tiada. Aku sempet minta mereka jalan duluan sih, toh jalurnya ramai dan jalan setapak, insya Allah aku ga nyasar lah, tapi mereka ga mau. Khawatir aku ilang atau pingsan sih rasanya, ini kan pendakian pertamaku. Sementara RK, EU dan ER yang adalah 3 personel paling muda udah jalan duluan dari tadi.

Sekitar jam 5 sore kita sampai Kalimati dan langsung bikin tenda trus masak. Rencananya jam 10 malem nanti bakal langsung naik ke puncak. Kali ini saya serius ga ikutan. Dan emang engineer unyu ga ngajakin juga sih haha. Tapi emang ga kebayang kalau harus naik ke puncak malam itu juga. Rasanya saya ga akan mampu. Takut nyusahin yang lain. Perjalanan ke Kalimati yang harusnya cuma 4 jam, jadi molor lagi gara-gara aku yang jalannya lambat.

Setelah makan malam kita tidur trus jam 11 malem bangun, ternyata kita keenakan tidur sampe kemaleman dari rencana awal jam 10. Yang mau naik ke puncak langsung siap-siap. Yang ga ikut kayaknya cuma aku sama mas HR deh, aku ga seberapa ngeh lantaran masih ngantuk banget hehehh. Ohiya, mas FR juga nyusulin buat ikutan naik ke puncak. Handal loh dia, Ranu Kumbolo - Kalimati cuma makan waktu 3 jam, emang sih bawaannya ga banyak, tapi kan..aku tetep 7 jam walau bawaannya lebih sedikit, hiks.

Begitu mereka berangkat, aku langsung tidur lagi. Ehh lha kok sekitar jam 1 dinihari, mereka yang naik ke puncak balik lagi. Katanya jalanan menuju mahameru macet saking ramainya, kalah puncak di Bogor, sehingga akhirnya mereka memutuskan untuk balik aja dan ga usah naik ke puncak. Yaudah akhirnya kita lanjut tidur lagi sampai pagi.


15 Mei 2015 & 16 Mei 2015

Bangun pagi sambil nungguin mas HR masak kita foto-foto dong, rencananya abis sarapan kita beres-beres trus balik ke Ranu Kumbolo. Namun takdir berkata beda.

Sewaktu lagi foto-foto dan nongkrong-nongkrong, kita ngobrol sama seorang perempuan. Keliatannya udah agak tante-tante sih, sekitar umur pertengahan 30-an gitu. Kita kan cerita kalau ga jadi ke puncak lantaran macet, trus dia balik cerita kalau semalem emang pendakian ke puncak ramai banget. Temen dia sampai ada yang ga kuat dan dibantuin orang-orang. Tapi trus dia cerita, syukurnya dia berhasil sampai puncak. Kejadian ini terjadi sekitar jam 7 atau 8 pagi.

Cowok-cowok yang batal naik ke puncak semalem langsung blingsatan. Mereka ga mau kalah sama tante-tante. Emang sih kata para pendaki, tujuan pendaki yang sebenarnya adalah pulang kembali ke rumah dalam keadaan selamat, puncak hanyalah bonus. Mereka sudah berusaha menghibur diri pakai itu, tapi tetep aja mereka ga terima. Kalau tante-tante aja bisa ke puncak dan kembali lagi hanya dalam waktu hanya 6-7 jam, kenapa mereka ga bisa?

Sehingga kemudian diputuskan nanti malam kita akan naik ke puncak. Rencana pulang yang awalnya bakal nginep dulu di Ranu Kumbolo lagi dibatalkan, menjadi di Kalimati. Sehingga besok sehabis dari puncak, kita langsung harus turun ke Ranu Kumbolo lanjut Ranu Pani tanpa nge-camp lagi.

Saya? Yang udah istirahat seharian, ngerasa fine-fine aja dengan rencana itu. Malahan aku mau ikut ke puncak juga. Lupa kalo bakal ngrepotin orang.

Sekitar jam 12 malam kita ber-7 berangkat menuju ke puncak mahameru. Mas HR stay buat jaga tenda. Tadinya tenda mau ditinggal gitu aja, tapi lantaran Kalimati masih agak ramai, jadi agak khawatir juga.

Pas keluar tenda malam itu langitnya bagus banget. Itu langit dengan bintang paling banyak yang pernah aku lihat dengan mata kepala ku sendiri. Tapi dinginnya bukan main. Waktu mau pakai sendal, aku heran ngeliat sendalku kerlap-kerlip, eh ternyata itu gara-gara diselimutin es. Trus aku keluar, ternyata tendanya juga diselimutin es, sampe bisa aku garuk malah. Kemudian aku dipinjemin jaket sama engineer unyu :3

Perjalanan ke puncak ternyata ga semudah yang aku bayangkan. Tanjakannya bahkan jauh lebih berat dari tanjakan cinta. Tanjakan cinta mah cuma seiprit, lah ini sepanjang jalan dari awal sampai akhir nanjak terus, sama sekali ga ada turunan. Yaiyalah yen namanya juga rute ke puncak, mana ada puncak di bawah. Untung ada mas Kombet yang setia menemani dan membantu ngegeret aku ke atas. Serius. Om Chui juga bantuin narik aku pake tali. Beneran berasa kayak ember semennya tukang bangunan deh, pake dikerek segala.

Kebetulan waktu itu ada kelompok pecinta alam lain yang salah satu anggotanya dikerek juga, gara-garanya si mbaknya sampai sesak napas sih, sampai butuh oksigen gitu. Nah waktu si mbak dikerek, mas yang pegang tali ngasih aku juga, jadinya dibantuin dikerek mas itu juga. Tau lah siapa, tapi terima kasih banget.

Sungguh aku banyak ngerepotin orang banget terutama mas Kombet dan om Chui, karena mereka yang bener-bener nemenin sampai puncak. Dari perjalanan ke puncak yang harusnya cuma 6-7 jam bolak-balik, sama aku jadi sekitar 14 jam. Berangkat jam 12. Sampai Puncak jam 10.00. Trus balik ke tenda Kalimati sekitar jam 2 siang. Beruntung waktu itu udara cerah, sehingga aku bisa tetep naik ke puncak walau udah jam 10.oo siang. Normalnya jam segitu kita udah harus turun, lantaran cuaca sudah bisa berubah ekstrim dan arah angin bisa berubah ke arah sebaliknya dan menyebabkan asap dari kawah menutupi jalan pulang dan kamu bisa tersesat dan tak tahu arah jalan pulang #tsahhh

Sementara RK, EU dan ER? RK dan EU udah sampai puncak sejak jam 6 pagi. Palingan jam 8 udah sampai tenda. Kalau ER duluan balik ke tenda lantaran ditinggalin sama RK dan EU. Udah diajakin naik sama mas kombet, aku dan om chui, tapi dianya ga mau. Mungkin dia tahu bakal lama kalau ke puncak bareng aku haha. Atau mungkin dia ngambek karena ditinggalin.

Eh tapi aku juga ditinggalin loh sama si engineer unyu. Dia kan minta tukeran headlamp sama aku pas berangkat mendaki semalem, punya dia redup, punya aku terang, katanya dia nerangin jalan aku nanti dari belakang. Tapi buktinya apa, dia malah jalan duluan di depan dan aku ditinggalin. Hhhhh.

Eh tapi dia udah baik minjemin aku jaket sih. Trus barang-barang aku juga dibawain. Duh aku lemah.

Kembali ke topik. Begitu kita sampai Kalimati, kita makan dulu trus langsung beresin tenda. Saya lemes banget setelah balik itu, sampai ga bisa bantuin buat beres-beres. Sungkan banget benernya, tapi gimana, ga kuat lagi. Aku sempet muntah sih, dikit. Mungkin masuk angin gara-gara belum makan sejak malem sampai sekitar jam 2 siang gitu, dan dalam kondisi badan diforsir juga. Jadi cuma bisa beresin barang-barang sendiri doang.

Trus begitu tenda beres, sekitar jam 4 sore, kita langsung berangkat ke Ranu Kumbolo. tidak lupa foto dulu.



Sampai Ranu Kumbolo sekitar maghrib. Temen-temen kita yang stay di Ranu Kumbolo rupanya udah ga ada. Sepertinya mas FR yang udah turun duluan nyuruh mereka turun ke Ranu Pani. Kita kelamaan, jadinya mending mereka turun dulu daripada jalan pas gelap. Cih kita, yang kelamaan mah elu doang yen.

Jadi sehabis maghrib, kita langsung jalan lagi menuju Ranu Pani. Tancap gas, di setiap pos kita cuma istirahat bentar, paling 10-15 menit dan langsung jalan lagi. Sayangnya pas udah sampai pos 2 kakinya RK sakit, jadi butuh istirahat agak banyak dulu. Tadinya kita juga pengen nungguin RK, tapi kita kepikiran temen yang udah di Ranu Pani juga, takut mereka khawatir dan itu kan rombongan yang dari Surabaya yang bawa mobil. Nah kalo kita ditinggalin gimana? Meskipun yakin bakal ditungguin tapi kan ga enak kalau harus bikin semuanya bolos kerja. Situasinya waktu itu, besok paginya udah hari kerja.

Akhirnya diputuskan rombongan Surabaya lanjut jalan dan rombongan Lumajang nungguin RK

Rombongan Surabaya jadi tinggal aku, EU dan ER. Formasinya jadi ER di depan sebagai penunjuk jalan. EU di belakang ngasih aku lampu, hehe akhirnya dikasih lampu juga sih seperti yang dia bilang. Trus aku di tengah, biar ga ketinggalan.
Sekita jam 12 malem kita sampai Ranu Pani. Temen yang nungguin udah sampe tidur-tidur. Kita langsung nyari sewa jeep dan berangkat ke terminal Tumpang buat ambil mobil. Aku begitu naik jeep langsung tidur. Capek gilak. Ga tau deh, kayaknya itu sampai mangap-mangap mungkin. 

Sampai terminal Tumpang, rehat sebentar dan tidak lupa beli oleh-oleh titipan mbapit, setelah itu berangkat lagi dan aku tidur lagi sampai Surabaya jam 5 subuh. Udah ga ngerti apa-apa itu akunya. Bangun-bangun langsung ke parkiran kantor ambil motor, trus pulang.

Di rumah, niatnya mah tidur 5 menit, ehhh lah kok bangunnya jam 10 siang LOL. Syukurlah Supervisor ku baik hati, aku dibolehin masuk jam 12.

---

Satu hal yang harus kalian ingat saat naik ke puncak mahameru, jangan sekali-sekali naik menggunakan sendal, pokoknya jangan. Pakailah sepatu. Ini kesalahan besar yang aku lakukan waktu naik ke puncak. Padahal udah disuruh pakai sepatu, sampai dipinjemin punya RK segala lantaran aku ga bawa, tapi kan kegedean, mana enak dipake jalan coba..

Sebelum berangkat aku sempet tanya ke ER apa naik ke semeru harus pakai sepatu? Dia bilang engga, ya aku percaya, malah dia bilang juga pernah ke puncak pake sendal. Jadilah makanya aku cuma beli sendal. Mungkin dikiranya aku ga bakal naik ke puncak apa ya..entahlah.

Tapi percayalah, jangan pake sendal, walaupun saya sendiri, dan ER juga mungkin, pernah ke puncak pake sendal, pokoknya jangan. Tiap jalan 5 langkah kamu bakal diribetin sama batu-batu yang nyangkut di sendal soalnya. Sakit menn.. 

---


Terima kasih untuk semua yang sudah membantu perjalanan saya ke puncak mahameru ini. Yang tidak bantuannya sampai tidak bisa saya sebutkan satu per satu. Saya harap sih kalian ga kapok ngajak jalan, tapi saya yakin kalian kapok ahaha. It's ok. Saya ngerti kok.


---


Jadi kalau sekarang saya ditanya lagi, kamu lebih suka gunung atau pantai yen?


*memandang warna lengan yang sampai saat ini masih belang*
*inget kaki yang njarem sampe sebulan*
*inget tumit yang kadang masih suka sakit kalo dipake banyak jalan*
*inget bintang-bintang di langit waktu itu*
*inget kamu*


Saya lebih suka gunung.







tapi bisa ga dikasih toilet yang nyaman gitu? Ehehehe

Harusnya sih "THANK GOD, WE MADE IT"